Monthly Archives: July 2014

Suka Duka Lebaran

Happy holiday everbody, liburan masih ada beberapa hari nih, tapi sebelumnya mau ngucapin dulu “Selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri” bagi teman-teman yang merayakan. Liburan kali ini cuma di Jakarta aja, ga ikut macet2an di luar kota. Jadi mending sepi2an aja di Jakarta 😀

Bagi teman-teman yang puasa pasti seneng banget karena uda selesai puasanya dan bisa merayakan hari kemenangan. Walaupun aku ga puasa, tapi tetap seneng juga setiap kali menjelang lebaran. Ini nih yang aku sukai waktu lebaran :

  1. Open House

Waktu masih sekolah SMP dan SMA, aku sama teman-teman sering ke rumah teman sama guru yang rayain lebaran. Soalnya kan ada open house, jadi banyak makanan. Itung-itung, sekalian silahturahmi dan makan2 😛

  1. Lontong Opor

Dulu pas masih kuliah, tiap lebaran pasti rumah ibu kost dipenuhi sama anak2nya yang dating dari luar kota. Nah, biasanya mereka pasti masak lontong opor. Buat anak2 kos yang ga mudik, pasti kecipratan juga lontong opornya hehehe. Walaupun bukan penggemar opor, tapi seneng juga kalo dapat makanan di kala tidak ada yang jualan 😀

  1. Jalanan sepi

Kalo di kota besar seperti Jogja atau Jakarta, pas lebaran pasti jalanan sepi. Jadi kita mau kemana-mana pasti cepat sampenya. Bisa juga loh kalo mau tiduran di jalan, tapi kalo ga takut ditabrak 😛

Hidup itu kalau ada sukanya, pasti juga ada dukanya donk, sama kayak duka waktu lebaran kayak gini nih :

  1. Tempat makan tutup

Ini yang paling nyebelin, kalo lebaran pasti tutup semua tempat makannya. Mungkin yang buka Cuma beberapa yang ada di mall ya. Tapi kan mahal kalo sering2 makan di mall, apalagi kalo dulu masih mahasiswa T_T

  1. Petasan

Ga suka banget juga sama petasan, selain berisik dan bikin kaget, ini juga habisin uang loh. Seumpama kayak uang dibakar >.<

  1. Tempat wisata penuh

Nah kalo jalanan di kota besar sepi, tapi tempat wisatanya rame loh. Mau masuk aja antri dulu di pintu masuk, nyari parkir susah, di dalamnya bagai lautan manusia *lebay*

 

Yang kepikiran baru itu doang, nanti kalo uda inget baruu ditambahin deh 😛

Kalo kamu, apa yang kamu sukai dan tidak sukai pada hari lebaran? 🙂

 

Advertisements

Untuk Indonesia Tercinta

Pagi ini baca berita di Kompas.com, akan disiagakan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) untuk mengamakan pengumuman Presiden. Ini negara tecinta kita sebenarnya dalam kondisi apa ya sampai harus pake pemukul reaksi cepat? Lagi perang kah? Lagi ada musuh kah? Ga sodara sodara, Cuma pengumuman hasil pemilu doang. Terus kenapa sampai harus ada pasukan pemukul? >.<

Lucu memang ya, ada orang yang bisa terobsesi sebegitunya dengan suatu hal atau jabatan atau kekuasaan. Sampai2 ga nerima kalo dia ternyata kalah dan ga dapat apa yang dia mau. Namanya juga lagi pemilu, semacam pertandingan, pasti hanya 1 juara, dan pasti ada pihak yang kalah, dan ada pihak yang menang.

Saya jadi teringat dengan film2 jadul China yang kerajaan Dinasti gitu. Ketika raja memimpin, pasti akan terbentuk masing2 kubu. Dan ketika raja wafat, maka dua atau lebih kubu ini akan rebutan buat dudukin kursi raja itu. Masing2 kubu juga uda nyiapin pasukannya masing2 untuk membela calon raja nya jika kalah, mereka akan siap2 untuk berontak.

Pada waktu itu, siapapun raja yang terpilih, rakyat hanya ingin hidup damai dan tidak ada perang. Karena pada zaman itu, nyawa seakan tidak berharga, bayangkan bisa berapa ratus bahkan ribu orang yang tewas pada medan perang.

Itu adalah zaman 1000 tahun lebih yang lalu. Sekarang kita uda zaman modern, apakah akan tetap seperti itu juga? Di zaman modern kita sudah diajarkan untuk hidup damai, jangan sampai terjadi perang. Karena perang hanya akan memakan korban yaitu manusia dan lingkungannya juga.

So, mari kita bantu menjaga keamanan dan kedamaian negara kita ini. Apapun hasilnya, terima lah dengan lapang dada dan hati besar. Jangan sampai kejadian 1000 tahun yang lalu terulang lagi, sama halnya juga dengan kejadian Mei 1998.

Salam damai 🙂

 

Dekat di Mata, Jauh di Hati

Kemarin, seperti biasa buka FB buat kepo-in update statusnya teman-teman, trus liat ada yang share gambar ini.

source : facebooknya Arie Slyder

source : facebooknya Arie Slyder

Degh, merasa tertampar juga waktu baca tulisannya >.<

Waktu Palestina diserang sama Israel, langsung hot2 nya semua orang update status di FB, di BBM, di semua social medial tentang “Pray for Gaza”. Sampai-sampai pemerintah gencar mengirimkan bantuan buat Palestina, dan banyak juga orang-orang yang menggelar aksi solidaritas.

Jadi mulai berpikir lagi, apakah memang orang hanya melihat kejadian yang sedang “hot” walaupun itu di luar negeri? Sedangkan yang ada di Indonesia serasa dilupakan? Miris rasanya melihat semua itu T.T

Indonesia itu terdiri dari banyak provinsi, dan di tiap provinsi juga banyak daerah-daerah pedalaman yang masih belum terjangkau oleh pemerintah. Tapi seakan-akan pemerintah juga lupa dengan yang ada di dalam negeri sendiri.

Sama seperti pepatah, “Gajah di pelupuk mata tidak terlihat, semut di seberang lautan terlihat”, terkadang memang susah melihat kondisi di sekitar kita. Kita hanya bisa melihat kejadian yang terjadi di tempat yang jauh.

Mari kita belajar untuk lebih menyadari keadaan yang ada di sekitar, ga hanya konteks ini aja loh, tapi untuk semua kejadian yang ada dalam kehidupan kita. Dan semoga nanti presiden terpilih akan lebih baik dalam menangani kejadian seperti ini.

Ini murni hanya pendapat saya loh ya, tetap berdoa buat Palestina dan buat Indonesia tercinta 😀

Hati-hati memilih tempat print-an

Ceritanya, sabtu kemarin mau nukerin voucher di salah satu tempat makan di mall. Sampai sana, langsung deh kasih voucher ke orangnya dan orangnya ngecek di daftar voucher mereka. Ga lama, orang langsung bilang, “Maaf mbak, ini vouchernya uda kepake di tanggal 19 Juni 2014” sambil nunjukin bukti bahwa daftar nya sudah distabilo dan ada tanggalnya juga.

Sontak, langsung kaget, WHAT!!!

Padahal tanggal 19 Juni itu hari kamis, jelas-jelas ga mungkin ke mall cuma buat nukerin voucher. Sayangnya di daftar nya itu tidak ditulis nama dan no telp orang yang nukerin vouchernya pas tanggal 19 Juni itu. Langsung deh suspect nya itu adalah tempat nge-print voucher.

Kalo diinget-inget, nge-print itu akhir Mei di tempat fotokopian+print gitu, sebelum yang banyak libur bolong-bolong itu. Waktu nge-print emang sempet ada kejadian, orangnya bilang belum ke-print sama kertas habis, jadi di-print 2x dan printernya juga jauh dari jangkauan mata. Jadi ga tau juga kalo emang kelebihan di-print dan diambil sama orangnya.

Suspect nya sih orang di tempat print yang pake atau kertas itu dibuang dan diambil sama orang lain terus dipake. Tapi anehnya, uda di-print bulan Mei, tapi baru dipake bulan Juni. Kata choo, mungkin orangnya coba-coba nukerin, sapa tau belum dipake. Eh malah beruntung orangnya >.<

Padahal dari dulu nge-print di situ aman-aman aja. Jadi, apa kapok nge-print disitu? Absolutely Yes, cuma demi murah print disitu, malah kehilangan 90ribu T.T

Jadi, buat teman-teman yang mau nge-print, apalagi untuk voucher atau sesuatu yang bersifat pribadi, cari lah tempat print yang terpercaya. Jangan cari murah, malah jadi kayak gini. Lebih baik kita bisa liat computer nya dan printernya. Jadi kita bisa tau dia uda klik berapa kali, dan kertas yang keluar berapa lembar.

Eh tapi ya, waktu itu pernah nonton di film, ada program yang bisa copy semua data ketika flashdisk dicolokin ke computer. Apa jangan-jangan itu terjadi juga? *imajinasi tingkat tinggi* *kebanyakan nonton film canggih* hahaha

Jadi untuk voucher itu, relakan saja, anggap aja amal, “aku rela oh aku rela” T.T

Maen Air di Waterbom PIK

Hari sabtu kemarin, berbekal voucher diskon dari lakup*n, aku sama choo ke waterbom di PIK. Pertama kali ke waterboom, jadi kita berdua kurang tau jalannya. Di jalan nanya2 sama orang, kan ingat pepatah, “malu bertanya sesat di jalan”, jadi dari pada nyasar mending nanya deh 😛

Sampai sana jam 11, trus kita foto2 dulu di depan pintu masuk :D.

depan pintu masuk :D

depan pintu masuk 😀

Habis foto, langsung masuk deh ke dalam. Ternyata ada counter nya khusus buat yang nukerin voucher. Wow berarti banyak banget ya yang beli vouchernya hihihi. Pas kasih voucher ke mbak di counternya, terus ditanyain dari Jakarta mana, ga ngerti juga ini buat apa haha dan habis itu dikasi kartu nya buat masuk ke dalam.

Sebelum masuk, tas kita diperiksa dulu ma satpam nya, padahal kan di tas ada pakaian dalam, jadi malu >.<

Selesai diubek2 tasnya sama satpamnya, kita masuk ke dalam. Sebelumnya sewa loker dulu, yang kecil harga nya 25ribu, yang gede 50ribu. Karena yang kecil keliatannya kecil banget *ya iya lah masa gede banget*, akhirnya kita sewa yang gede. Itu aja pas buat 2 tas haha. Disini ternyata kita harus deposit juga, biar nanti di dalam kita bisa belanja. Depositnya ditaruh kayak gelang gitu, entah apa namanya itu. Jadi kalo mau belanja di dalam bayarnya pake itu.

Kelar urusan sewa deposit, kita ganti baju dulu terus langsung menuju ke arena permainan. Di arena permainan ga foto2, karena ga ada waterproof pouch, kan sayang kalo hp nya basah 😛

Disana maen ini

Karena wahananya cuma dikit, jadi kita banyakan maen di lazy river *kalo ga salah namanya ini*. Disana juga bisa maen voli air loh hehe.

Kira-kira jam 2an, kita mandi deh biar pulangnya nanti ga kemalaman, takut macet juga. Selesai mandi, balikin gelang tadi sama minta deposit nya balik.

pulangnya foto lagi di depan :D

pulangnya foto lagi di depan 😀

Pulangnya sebenarnya mau mampir makan di daerah PIK itu, tapi sayangnya ga tau jalan, jadi tembus nya ga tau kemana. Padahal pengen nyobain yang di review sama chyntia :D. Pas pulang juga sempet nyasar, mau ke arah Empo Pluit, eh malah ga tau kemana, akhirnya nanya orang untuk kembali ke jalan yang benar *loh* hahaha

Jadi makannya dimana? Makannya jadinya deket kos aja deh, biar ga nyasar2. Laen kali kalo sempet ke PIK lagi, baru nyobain makanan deket sana 😛

K(ole)sterol oh k(ole)sterol

Sebulan yang lalu, ada promo di d*sd*s untuk cek darah di CITO. Karena liat harganya murah, trus akhirnya iseng2 beli deh medical check up nya yaitu pemeriksaan tekanan darah, kolesterol, asam urat, dan gula darah.

2 minggu lalu, karena voucher nya tinggal seminggu uda mau expired, jadinya kita check lah kesana. Sampai sana jam 10 lewat, isi formulir dulu, sambil ditanyain “Terakhir makan jam berapa?”. Terus kita jawab, “kemarin jam 7 malam”. Terus mbak nya bilang, uda lewat dari 12 jam puasanya, jadi nanti hasil bisa lebih rendah dari biasanya. Karena takut sabtu depan ga bisa, akhirnya tetap dipake juga hari itu.

Ga lama, kita dipanggil masuk ke ruangan buat ambil darah. Nanti hasilnya bisa diambil jam 4 sore. Habis itu, kita disuruh masuk ke ruang dokter nya buat konsultasi. Masuk ke ruangan, cuma dicek tekanan darah aja, kita ga nanya2 lagi 😀

Selesai itu, kita langsung pergi makan dulu karena uda keburu laper, uda sengaja ga makan dari pagi, eh malah kelebihan puasanya haha

Nah, sorenya sekitar jam 5 gitu, kita kesana lagi ambil hasilnya yang ada 2 halaman. Pas halaman pertama uda seneng tuh, semua nya masih dalam batas normal. Eh begitu balik halaman kedua, kolesterolnya ternyata lebih dari batas normal. Lebih nya cuma dikit sih, tapi yg namanya lebih kan pasti ga baik :(. Kalo choo, malah kolesterol ma asam uratnya tinggi, mungkin karena makan kambing kali 😦

Agak shock sih baca itu, perasaan makan uda dijaga tapi koq kolesterol nya tinggi. Habis itu, bertekad deh ga banyak makan yang digoreng, yang bersantan dan mau mulai makan oatmeal karena kata cici bisa nurunin kolesterol. Oatmeal Epi yang ini menarik nih, mungkin nanti bisa dicoba bikin 😛

Ada yang pernah mengalami kolesterol tinggi juga? Share donk tips nya 🙂