Monthly Archives: August 2014

BBM (Bener Bener Mahal)

Beberapa hari ini kalo baca berita di detik ato di kompas, lagi marak issue tentang BBM. Saya sih sebenarnya ga terlalu peduli sih tentang BBM karena saya ga punya kendaraan di Jakarta, biasanya naek motornya choo juga dia yang beli, belinya juga pertamax hihihi.

 

Dampak bagi tukang angkot

Kemarin saya baca berita tentang langkanya BBM saat ini, dan disitu ada pendapat beberapa sopir angkot. Salah satunya bilang cara dia ngakalin BBM langka itu, dia ga โ€œnarikโ€ saat jam-jam sepi, ato dia ngetem dulu di satu tempat, nunggu agak rame dulu baru jalan.

Sebenarnya kadang merasa kasian sama sopir angkot. Di saat BBM naek terakhir, tarif angkot kan udah naek juga. Tapi kadang masih banyak penumpang yang bayar pake tarif yang lama. Sopir angkot juga ga bisa berbuat apa-apa kalo orangnya taruh uang langsung pergi. Kalo biasa kayak gitu, saya naek angkot suka saya lebihin bayar buat sopir angkot. Apalagi kalo dari saya naek dan sampai tujuan cuma saya sendiri, kasian sekaligus horor hahaha.

Menurut saya sih, buat ngatasin kenaikan harga BBM yang katanya pada awal November ini, angkot mending dikurangin aja. Lah nanti kan banyak yang nganggur? Iya sih, apa boleh buat, mungkin cari kerjaan lain yang lebih baik. Dari pada narik seharian, bensin habis tapi ga dapat penumpang kan sama aja. Atau bisa juga pake cara yang tukang angkot di atas tadi, ngetem dulu, tapi bisa-bisa disorakin ma penumpang kalo kelamaan ngetem ๐Ÿ˜›

 

Dampak bagi kemacetan

Sebenarnya saya pribadi setuju banget kalo harga bensin dinaekin, bukan berarti karena saya punya banyak duit ya. Tapi dengan harga bensin yang lebih mahal, kan orang pasti berpikir dua tiga kali bahkan sepuluh kali kalo mau beli motor dan mobil. Dan dengan cara ini pasti kemacetan di ibukota bisa berkurang.

Lah, tapi kan males mau naek kendaraan umum? Saya sebenarnya males juga naek TransJakarta, yang dikatakan itu nyaman. Kenapa? Karena selain nunggu lama, desak-desakan di dalam bus. Bus yang seharusnya Cuma daya tampungnya berapa, diisi lebih daripada kapasitas. Lebih gampang lagi kalo orang mau copet atau mau melakukan pelecehan.

Dulu saya juga pernah dipegang bagian p*nt*t waktu di bus TransJakarta, tapi saya ga sadar. Entah karena emang celana yang tebel atau saya yang ga perasa. Akhirnya dikasi tau sama mbak yang duduk di depan saya (posisi saya lagi berdiri), dan akhirnya saya berdiri agak jauh dari si pelaku. Lah kalo uda ngalamin kejadian kayak gitu, sapa yang ga kapok coba >_<

Sejak saat itu, saya jarang naek TransJakarta, kalo bisa milih naek angkot kecil kayak mikrolet, atau sejenis kopaja. Walaupun harus sambung-menyambung, tapi lebih nyaman lah, ga usah nunggu lama. Naek transjakarta Cuma kalo pergi yang jaraknya jauh banget.

Saya rasa banyak orang memilih kendaraan pribadi karena alasan itu juga, males harus naek transJakarta. Semoga nanti dengan RI1 dan DKI1 yang baru, transJakarta bisa nambah lebih banyak bus nya, jadi ga perlu nunggu lama2 dan desak2an. Dijamin pasti banyak yang mau naek kalo kayak gitu.

Dampak bagi kota Jogja

Kemarin saya buka FB seperti bisa kepo-kepo hahaha, saya liat banyak banget yang share tentang cewe di Jogja yang lagi terkenal. Jadi cewe yang nama Flo ini lagi ngantri di antrian motor, trus karena panjang jadinya pindah ke antrian mobil. Nah, karena kesel trus dia nulis status di path marah-marah orang Jogja. Padahal mahasiswa S2 loh koq bisa ya kayak gitu.

Sebagai rumah kedua saya, 4 tahun saya di Jogja, saya tidak merasa warga Jogja itu menyebalkan, malah kebalikannya. Orang Jogja itu ramah2, bahkan sama pendatang dari luar daerah. Tapi apakah mungkin sekarang Jogja sudah tidak nyaman lagi? Karena menurut survey, Balikpapan sudah mengeser peringkat pertamanya Jogja. Jogja kini sudah seperti Jakarta versi mini. Oh Jogja semoga dirimu bisa kembali seperti dulu dan tidak berjalan ke jalan yang salah lagi.

Kembali lagi ke Flo, kenapa si Flo marah-marah sama orang Jogja? Harusnya marah ma pertamina donk kalo antrian panjang, bukan sama orang Jogja, kesel juga nih ma si Flo *grrrr*. Tapi akhirnya berita hari ini uda minta maaf sama warga Jogja, cerita lengkapnya bisa baca disini.

 

Akan naikkah harga BBM?

Ternyata pemerintah beli bensin premium itu harganya 10.500 dan dijual 6.500, artinya pemerintah subsidi 4.000. Pantesan banyak utang negara, buat biayain BBM aja udah segitu. Kalo di negara-negara maju mana ada yang namanya BBM disubsidi. Makanya jarang macet, karena harga bensin di negara lain mahal, jadi ga banyak yang punya mobil atau motor.

Saat ini, pemerintah ga mau naikin harga BBM karena takut diprotes sama masyarakat, jadi caranya ya dibatasin per hari dijual berapa liter. Akibatnya banyak yang antri, banyak yang nimbun, saling berebut >.<. Apa benar ga ada cara yang lebih baik? Tapi berita terakhir, bulan November akan dinaikkan harganya sebesar 1.000 rupiah.

Semoga keadaan BBM ini lebih cepat damai kembali, ga naik turun lagi. Lebih baik sih naikin lebih banyak lagi harganya, jadi bisa mengurangi macet. Dan mari kita mengurangi pemakaian kendaraan, lebih baik naek sepeda ato jalan kaki, hitung-hitung dukung go green juga kan ๐Ÿ˜›

Advertisements

Wisata Jakarta – Kebon Binatang Ragunan

Posting kali ini masih ceritain tentang libur lebaran kemarin, liburan yang dihabiskan di ibukota tercinta Jakarta. Telat banget ya, soalnya connector hp kemarin ga bisa detect waktu colok ke pc, jadinya di-service dulu baru bisa copy foto2 pas liburan ini >.<

Libur lebaran kali ini, selain ke hutan kota, pas hari ke2 lebaran, aku sama keluarganya choo ke kebon binatang Ragunan. Uda hampir 4 tahun di Jakarta, baru kali ini ke Ragunan. Waktu nonton berita di hari pertama lebaran, Ragunan ternyata rame dikunjungin. Tapi akhirnya kita tetap kesana pas hari kedua, the show must go on dong hahaha.

Perjalanan hari itu kita mulai dari jam 11, jalanan lancar banget karena masih lebaran. Tapi pas uda mau deket Ragunan agak macet juga, ternyata banyak orang yang berbondong-bondong kesana. Dan pas mau masuk ke parkiran motor, antriannya menggila, pintu masuknya 3, tapi antriannya sampai 6 X_X

Setelah agak lama ngantri, masuk juga kita ke dalam, muter-muter lagi nyari tempat parkir. Oh iya biaya parkir motor nya 3.500, dan tiket masuk per orang nya 4.500. Mungkin karena tiket masuk yang murah ya, jadi banyak banget orang yang kesini pas liburan.

Pas mau jalan ke area yang ada binatangnya, sepanjang jalan rame banget, pokoknya di setiap sudut ada manusianya, kebanyakan yang kesana uda kayak camping, bawa terpal buat duduk dan makanan. Wah salah nih milih datangnya pas lebaran. Tapi karena uda jauh2 datang ya uda nikmatin aja berada di antara lautan manusia ini ๐Ÿ˜€

kura-kura

kura-kura

Sebenarnya dengan tiket masuk yang murah, kita ga terlalu expect binatangnya bagus sih, ga mungkin juga kan kayak Taman Safari, yang penting ada lah gitu. Tapi ternyata di beberapa tempat atau kandangnya itu yang ga ada binatangnya. Jadinya kita ngiterin nyari yang ada binatangnya. Kebon binatang Ragunan ini luas banget loh ternyata kalo kita muterin, dan kita jalan dari ujung ke ujung. Pas pulang baru liat ternyata boleh ngiterin naek motor, ya tau gitu kan naek motor aja =_=

*lupa namanya burung apa*

*lupa namanya burung apa*

kelelawar

kelelawar

Di sini ada area-areanya sendiri, ada yang spesies burung, orang utan, harimau, dll. Yang paling banyak jenisnya itu burungnya. Ga banyak foto binatang-binatangnya karena rame banget dan jaraknya yang agak jauh, jadi pas foto ternyata ga keliatan binatangnya. Binatang disini banyakan badannya agak kecil, mungkin karena liat yang di Taman Safari gede, ini jadi berasa kecil, ya iyalah harga tiketnya juga beda *digetokin ma pembaca*

orang utan

orang utan

harimau

harimau

Di ragunan ini juga agak kurang terawat. Sampah bertebaran dimana-mana, mungkin karena banyak penjual makanan disini. Harapannya sama seperti hutan kota, pemerintah bisa lebih memelihara tempat wisata alami yang ada ini. Kalo emang bagus juga, masyarakat pasti mau koq bayar lebih mahal (sedikit), asal jangan semahal Taman Safari aja ๐Ÿ˜›

Makananmu = Kesehatanmu

Kamis minggu lalu, karena masih ada sosis dan keju di kulkas, jadinya beli roti buat bikin roti gulung sosis keju yang pernah di share sama Ko Arman. Gulung rotinya lumayan susah, tapi akhirnya berhasil juga sih horeee. Ternyata enak loh hasilnya, apalagi kalo dicocol pake saos sambel *emang orang Indonesia*. Nah, sarapan pagi itu bikinnya buat aku, cc, sama choo.

Malamnya pulang kerja, terjadi percakapan dengan cc :

Cc : โ€œUntung loh tadi pagi kamu bikini roti goreng, kalo ga aku pasti beli mie ayam.โ€

Aku : โ€œLoh emang kenapa kalo beli mie ayam?โ€

Cc : โ€œSoalnya temanku tadi pagi beli mie ayam, ternyata di dalam ada mayat cicak dan parahnya lagi itu uda kepotong-potong. Berarti bukan karena cicaknya jatuh ke dalam mie ayam kan.โ€

Habis denger cc cerita itu langsung shock, gila masa di dalam mie ayam ada potongan mayat cicak. Kami sampai berasumsi jangan-jangan penjualnya tau, trus sengaja dipotong dan dimasukin ke mie ayam. Tapi bisa jadi juga itu cicaknya jatuh ke dalam tumpukan daging ayam dan dia tidak sadar kemudian dipotong. Tapi yang jelas cc ga mau beli di sana lagi, walaupun selama ini yang beli di sana selalu rame.

Kejadian ini jadi membuatku inget tentang kejadian yang uda agak lama aku dan choo alamin. Di suatu pagi seperti biasa, kita mau beli sarapan. Karena yang deket kosan cuma ada nasi uduk, akhirnya jadinya beli nasi uduk 2 bungkus ditambah tempe goreng masing-masing 1 biji. Pas sampe kantor, dibuka kertas nasi dan mulai lah makan kita. Trus tiba2 choo nemuin buletan hitam harta karun yang kita berdua tidak tau itu apa.

Pertama kirain itu batu, tapi koq batu gede banget. Iseng-iseng diubek, eh bisa hancur ternyata. Pas dicium pake hidung ternyata baunya itu adalah bau kotoran tikus. Kalo kotoran tikus ada di beras, pasti hancur donk kalo dimasak. Berarti ini kotoran tikusnya masuk ke dalam nasi pas nasinya uda mateng. Langsung deh kita ga makan sisanya, maunya sih keluarin juga apa yang uda dimakan *hoeeek*. Kan ga mau kalo habis makan jadi sakit perut >.<

Sejak kejadian itu, ga pernah lagi deh beli nasi uduk di tempat itu. Dan tiap kali kalo beli makanan di pinggir jalan kayak nasi gitu pas makan sambil was-was, sambil liatin di dalam nasi ada yang aneh-aneh ga, ampun dah, makan jadi ga tenang. Sekarang sih sebisa mungkin hindarin buat beli makanan di pinggir jalan, apalagi kalo tempat jualan nya cuma gerobak, bisa aja ada kotoran tikus atau potongan cicak >.<

Sampai saat ini, masih menjadi misteri, apa penjualnya tau ada benda yang aneh-aneh di dalam makanan yang dia jual? Ga mungkin kan kita tanya ke orangnya ๐Ÿ˜›

So, perhatikan apa yang akan kamu beli dan apa yang akan kamu makan, supaya tidak membahayakan kesehatan ๐Ÿ™‚

Wisata Jakarta – Hutan Kota Srengseng

Libur lebaran ini sebenarnya awalnya mau ke kepulauan seribu, tapi nyarinya baru pas 2 minggu sebelumnya. Mau ikut open trip, eh ternyata jadwal nya tgl 2-3 agustus, akhirnya ga jadi karena kata choo tar tanggal 4 uda masuk, takutnya kecapekan. Ya uda akhirnya kita ga ke pulau, ga keluar kota juga, cuma habisin liburan di Jakarta tercinta yang ga macet ini yeaay.

Hari senin minggu lalu, aku ngajak choo ke hutan srengseng karena baca review hutannya bagus dan tiket masuk nya murah *dasarpelit*. Kira2 jam 4 sore kita ke sana, bermodalkan google maps menuju kesana. Ternyata pas deket situ ada plang penunjuknya juga hahaha. Pas uda sampe jalan yang dimaksud sama google maps, nyari lagi pintu masuknya. Dari luar ga keliatan kayak pintu masuk loh, Cuma agak di dalamnya itu ada plang tulisan โ€œHutan Kota Srengsengโ€, jadi nya kita masuk dari situ. Eh ternyata bener itu tempatnya ๐Ÿ˜€

niatnya mau foto loncat, eh gagal hahaha

niatnya mau foto loncat, eh gagal hahaha

Pas masuk, wah keliatan bagus ada tanaman-tanaman dan pohon-pohonnya. Di situ juga ada kayak arena bermain, ada ayunan, jungkat jungkit *ini bener ga nulisnya*, ma seluncuran. Bagus sih, sayangnya uda agak karatan dan banyak pasir (karena di bawahnya pasir), walaupun warnanya masih ada.

untung ayunannya kuat :P

untung ayunannya kuat ๐Ÿ˜›

Jalan ke agak dalam lagi, ternyata ada jalan setapak. Nah jalan setapak ini mengelilingi sebuah danau, yang di tengah danau terdapat pulau. Danau nya bagus, tapi sayangnya warna airnya keruh banget. Kita ngitarin jalan setapaknya, dan kembali ke jalan yang benar sebelumnya. Pas ngikutin jalan setapak, ada nemu kayak tempat duduk melingkar yang bisa dipake buat duduk-duduk.

jalan setapak yang panjang

jalan setapak yang panjang

danau yg keruh

danau yg keruh

Overall, hutan kota ini bagus tapi sayangnya kurang terawat, jadi kebanyakan yang kesini adalah warga yang tinggal di daerah sekitar. Biaya masuk cuma 1.000 per orang, motor 1.000, parkir 2.000, jadi total nya cuma 5.000. Mungkin karena tarif masuk yang kecil jadi ga cukup biaya buat pemeliharaan.

wogh ada raksasa >.<

wogh ada raksasa >.<

Semoga nanti ke depan nya semakin banyak pengunjung, jadinya bisa lebih diperbaiki lagi tempat-tempat yang kurang terawat. Dan orang-orang juga bakal rela bayar lebih mahal kalo tempatnya bagus, bersih, dan terawat. Kan sayang banget tempat wisata alam ini terbengkalai dan dilupakan, tidak melulu harus ke mall loh >.<

Mari kita cintai Indonesia dan tempat wisatanya ๐Ÿ˜€

 

Hutan Kota Srengseng
Jalan Haji Kelik
Kelurahan Srengseng, Kembangan
Jakarta Barat 11830