BBM (Bener Bener Mahal)

Beberapa hari ini kalo baca berita di detik ato di kompas, lagi marak issue tentang BBM. Saya sih sebenarnya ga terlalu peduli sih tentang BBM karena saya ga punya kendaraan di Jakarta, biasanya naek motornya choo juga dia yang beli, belinya juga pertamax hihihi.

 

Dampak bagi tukang angkot

Kemarin saya baca berita tentang langkanya BBM saat ini, dan disitu ada pendapat beberapa sopir angkot. Salah satunya bilang cara dia ngakalin BBM langka itu, dia ga β€œnarik” saat jam-jam sepi, ato dia ngetem dulu di satu tempat, nunggu agak rame dulu baru jalan.

Sebenarnya kadang merasa kasian sama sopir angkot. Di saat BBM naek terakhir, tarif angkot kan udah naek juga. Tapi kadang masih banyak penumpang yang bayar pake tarif yang lama. Sopir angkot juga ga bisa berbuat apa-apa kalo orangnya taruh uang langsung pergi. Kalo biasa kayak gitu, saya naek angkot suka saya lebihin bayar buat sopir angkot. Apalagi kalo dari saya naek dan sampai tujuan cuma saya sendiri, kasian sekaligus horor hahaha.

Menurut saya sih, buat ngatasin kenaikan harga BBM yang katanya pada awal November ini, angkot mending dikurangin aja. Lah nanti kan banyak yang nganggur? Iya sih, apa boleh buat, mungkin cari kerjaan lain yang lebih baik. Dari pada narik seharian, bensin habis tapi ga dapat penumpang kan sama aja. Atau bisa juga pake cara yang tukang angkot di atas tadi, ngetem dulu, tapi bisa-bisa disorakin ma penumpang kalo kelamaan ngetem πŸ˜›

 

Dampak bagi kemacetan

Sebenarnya saya pribadi setuju banget kalo harga bensin dinaekin, bukan berarti karena saya punya banyak duit ya. Tapi dengan harga bensin yang lebih mahal, kan orang pasti berpikir dua tiga kali bahkan sepuluh kali kalo mau beli motor dan mobil. Dan dengan cara ini pasti kemacetan di ibukota bisa berkurang.

Lah, tapi kan males mau naek kendaraan umum? Saya sebenarnya males juga naek TransJakarta, yang dikatakan itu nyaman. Kenapa? Karena selain nunggu lama, desak-desakan di dalam bus. Bus yang seharusnya Cuma daya tampungnya berapa, diisi lebih daripada kapasitas. Lebih gampang lagi kalo orang mau copet atau mau melakukan pelecehan.

Dulu saya juga pernah dipegang bagian p*nt*t waktu di bus TransJakarta, tapi saya ga sadar. Entah karena emang celana yang tebel atau saya yang ga perasa. Akhirnya dikasi tau sama mbak yang duduk di depan saya (posisi saya lagi berdiri), dan akhirnya saya berdiri agak jauh dari si pelaku. Lah kalo uda ngalamin kejadian kayak gitu, sapa yang ga kapok coba >_<

Sejak saat itu, saya jarang naek TransJakarta, kalo bisa milih naek angkot kecil kayak mikrolet, atau sejenis kopaja. Walaupun harus sambung-menyambung, tapi lebih nyaman lah, ga usah nunggu lama. Naek transjakarta Cuma kalo pergi yang jaraknya jauh banget.

Saya rasa banyak orang memilih kendaraan pribadi karena alasan itu juga, males harus naek transJakarta. Semoga nanti dengan RI1 dan DKI1 yang baru, transJakarta bisa nambah lebih banyak bus nya, jadi ga perlu nunggu lama2 dan desak2an. Dijamin pasti banyak yang mau naek kalo kayak gitu.

Dampak bagi kota Jogja

Kemarin saya buka FB seperti bisa kepo-kepo hahaha, saya liat banyak banget yang share tentang cewe di Jogja yang lagi terkenal. Jadi cewe yang nama Flo ini lagi ngantri di antrian motor, trus karena panjang jadinya pindah ke antrian mobil. Nah, karena kesel trus dia nulis status di path marah-marah orang Jogja. Padahal mahasiswa S2 loh koq bisa ya kayak gitu.

Sebagai rumah kedua saya, 4 tahun saya di Jogja, saya tidak merasa warga Jogja itu menyebalkan, malah kebalikannya. Orang Jogja itu ramah2, bahkan sama pendatang dari luar daerah. Tapi apakah mungkin sekarang Jogja sudah tidak nyaman lagi? Karena menurut survey, Balikpapan sudah mengeser peringkat pertamanya Jogja. Jogja kini sudah seperti Jakarta versi mini. Oh Jogja semoga dirimu bisa kembali seperti dulu dan tidak berjalan ke jalan yang salah lagi.

Kembali lagi ke Flo, kenapa si Flo marah-marah sama orang Jogja? Harusnya marah ma pertamina donk kalo antrian panjang, bukan sama orang Jogja, kesel juga nih ma si Flo *grrrr*. Tapi akhirnya berita hari ini uda minta maaf sama warga Jogja, cerita lengkapnya bisa baca disini.

 

Akan naikkah harga BBM?

Ternyata pemerintah beli bensin premium itu harganya 10.500 dan dijual 6.500, artinya pemerintah subsidi 4.000. Pantesan banyak utang negara, buat biayain BBM aja udah segitu. Kalo di negara-negara maju mana ada yang namanya BBM disubsidi. Makanya jarang macet, karena harga bensin di negara lain mahal, jadi ga banyak yang punya mobil atau motor.

Saat ini, pemerintah ga mau naikin harga BBM karena takut diprotes sama masyarakat, jadi caranya ya dibatasin per hari dijual berapa liter. Akibatnya banyak yang antri, banyak yang nimbun, saling berebut >.<. Apa benar ga ada cara yang lebih baik? Tapi berita terakhir, bulan November akan dinaikkan harganya sebesar 1.000 rupiah.

Semoga keadaan BBM ini lebih cepat damai kembali, ga naik turun lagi. Lebih baik sih naikin lebih banyak lagi harganya, jadi bisa mengurangi macet. Dan mari kita mengurangi pemakaian kendaraan, lebih baik naek sepeda ato jalan kaki, hitung-hitung dukung go green juga kan πŸ˜›

Advertisements

37 thoughts on “BBM (Bener Bener Mahal)

  1. chyntia

    iya sih, serba salah sih sebenernya BBM dinaekkin / ga. Karena kalo BBM naek kan artinya semua harga barang jg ikutan naek, dengan dalih kalo ongkos kirim, ongkos produksi nya naek.
    tapi kalo ga dinaekkin, emang membebani APBN. toh kalo mau beli jg dibatesin per hari nya berapa jg susah kan? akhirnya antrian jadi terjadi dimana2, bikin macet, buang waktu pula..

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya Chyn, jadi serba salah, pasti nanti barang2 ikut naek juga.
      Tapi kalo ga naek juga susah, apalagi beberapa hari ini kan antri tuh, kayak uda rebutan sembako aja 😦

      Reply
  2. zilko

    Memang transportasi umum itu menjadi dilemanya ketika hidup di Indonesia ya. Kalau nggak naik kendaraan pribadi, kondisi transportasi umumnya masih kurang memadai. Masih mending deh di Jakarta ada TransJakarta, lha di kota-kota lainnya?

    Iya nih, awal minggu lalu ini di Jogja macet dimana-mana, terutama di sekitaran SPBU karena antriannya panjaang banget!!

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Bener Ko, transportasi umum harus diperbaiki dulu.
      Apalagi di kota kecil belum ada ya.
      Iya temen-temen di Jogja banyak yang bilang antri panjang di SPBU 😦

      Reply
  3. gegekrisopras

    Aku pribadi setuju2 aja Ci harga BBM dinaikin kalo perlu ga disubsidi sm sekali, asalkan pemerintah mendukung transportasi umum dan stop impor kendaraan baik dr Eropa maupun Jepang. Di Bali aku ngalamin nungguin Transarbagita (busway-nya Bali) selama hampir 1 jam, pdhl janjinya per 15min aja -____- entah kurang armada atau apa..
    Kemarin itu aku ada baca di Yahoo News, Transjakarta dibeli baru 1thn udah kebakaran -_____- Ngamuk lah pak Ahok hahaha

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya Grace, emang armada nya kurang, makanya 1 bus isinya uda desak2an.
      Aku juga baca berita itu kemarin, aneh banget kalo masih baru tapi bisa kebakaran ya >_<

      Reply
  4. Bibi Titi Teliti

    Sebenernya yang ngeselin adalah, bukan masalah naiknya Sur…
    Tapi di Bandung sempet jadi susaaaaaah banget cari bensin lho…
    Dimana2 kosooong…ini gimana caranya aku jemput Kayla cobak…huhuhu…

    Yah, mudah2an aja semuanya cepet stabil deh, supaya Kayla bisa berhenti naik jemputan dan bikin dompetku menipis…hihihi..

    Reply
  5. Clarissa Mey

    gw juga setuju2 aja harga bbm dinaikin, itung2 subsidinya dialihkan ke rakyat kecil buat kesehatan dan pendidikan kan, anggapannya subsidi silang deh.. selama ini kan yg menggunakan kendaraan pribasdi umumnya lebih berada πŸ™‚ yg gw bingung adalah, rakyat kecil donk yg protes harga bbm naik, padahal mereka ga mikir itu utk mereka juga peralihan subsidinya.. .. abisnya juga sih kalo harga bbm naik, semua kebutuhan pokok ikutan naik, kasian sih intinya skrg πŸ™‚
    kasusnya Flo, gw berpendapat dia yg salah, karna udah jelas pake motor malah maksa antri di mobil, dan ngamuk2 ga dilayani pake kata2 kasar.. but i have no right to judge her, just my opinion πŸ™‚

    Reply
  6. Clarissa Mey

    gw juga setuju2 aja harga bbm dinaikin, itung2 subsidinya dialihkan ke rakyat kecil buat kesehatan dan pendidikan kan, anggapannya subsidi silang deh.. selama ini kan yg menggunakan kendaraan pribasdi umumnya lebih berada πŸ™‚ yg gw bingung adalah, rakyat kecil donk yg protes harga bbm naik, padahal mereka ga mikir itu utk mereka juga peralihan subsidinya.. .. abisnya juga sih kalo harga bbm naik, semua kebutuhan pokok ikutan naik, kasian sih intinya skrg πŸ™‚
    kasusnya Flo, gw berpendapat dia yg salah, karna udah jelas pake motor malah maksa antri di mobil, dan ngamuk2 ga dilayani pake kata2 kasar.. but i have no right to judge her, just my opinion πŸ™‚

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya bener Mey, mending dipake buat kesehatan dan pendidikan.
      Mereka protes mungkin karena takut nanti banyak kebutuhan pokok ikut naek.
      Tapi kalo kayak skrg ngantri, trus malah ada yg ga dapat bensin, susah juga kan 😦
      Kalo Flo, salah sih kalo dia antri di tempat mobil, tapi yg buat dia jadi terkenal kan karena kata2 kasarnya itu
      Banyak warga Jogja unjuk rasa karena dia hahaha

      Reply
      1. nyonyasepatu

        di sekitaran rumah mba sampai hari ini belon sih (amit2 ya hehe) mudah2an gak ngantri2 deh.
        masalahnya kalo kita mau naik angkot, susah banget. angkotnya gak nyaman

  7. Melissa Octoviani

    gua sih setuju bbm dinaikin dengan tujuan semua pengguna mobil naik transportasi umum, tapi dengan catatan…..transportasi umumnya itu diberesin dulu… kayak model busway gitu, awal2 launching kayaknya oke banget, lama2 ancur juga… mana kemaren ada berita busway gandeng yg patah pula… makanya transportasi umumnya harus diberesin dulu, baru deh naikin bbm…

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Bener Mel, harus diperbaiki dullu transportasi umumnya, ga cuma beli tapi harus dirawat juga.
      Kemarin malah ada bus Transjakarta yang meledak tuh >.<
      Semoga semuanya bisa cepat diberesin ya πŸ™‚

      Reply
  8. Epi

    Aduhhh… bajay naik lagi deh T_T tp menurut gue yaa biar bbm naik, yg punya mobil mah tetep aja bawa mobil, sama kayak tarif parkir di mall yg udah mihilll banget tp orang2 tetep bawa mobil ke mall sampe2 nyari parkir tetep susah πŸ˜€

    Reply
  9. Felicia

    Disini harga bensin kayak $ berubah setiap saat naik turun, jadi di pom bensin ada sign harga yang bisa diubah2. Sekarang aja kurleb udah 14rb rp/liter @__@
    Harga mobil disini emang jauh lebih murah dari indo tapi pemakaian bensin plus wajib asuransi yang bikin kita mikir panjang kalo mo beli 1 mobil lagi.

    Tapi susah juga ya disitu kalo dibatesin, kalo pas lagi keabisan bensin trus ga dapet jatah gimana tuh….

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Wah bagus ya ci disana, karena bensin ma asuransi jadi lebih mikir buat mobil πŸ˜€
      Iya kalo uda dibatesin mah susah, jadinya ya kayak sekarang antri, kalo ga dapat ya ga pake kendaraan kali πŸ˜›

      Reply
  10. mirabudi

    Dulu gw merasa dengan kenaikan harga BBM paling tidak bisa mengurangi angka kemacetan tapi rasanya kebijakan pemerintah kurang efektif yaa, masih tetep macet masih tetep org beli bensin yg bersubsidi. Dan yang lebih prihatin BBM yg bersubsidi ini bnrny diperuntukan untuk kalangan menengah ke bawah tp gw sering liat mobil mewah kayak mercy, alphard dll malah ngantri di BBM bersubsidi, jadi saat BBM bersubsidi langka kasihan yang hanya mampu beli bensin itu…pemerintah rasany perlu terjun ke lapangan yaa buat liat keadaan benerny biar ndk salah buat kasih kebijakan

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya Mir, harusnya emang yang subsidi tuh buat kalangan menengah ke bawah ya, tapi kalo skrg kan ga dibatasin jadi semua bisa beli yang subsidi.
      Bener banget, pemerintah harusnya terjun ke lapangan buat liat kondisi >.<

      Reply
  11. Evita

    Kalau gua setuju banget sur, Harga BBM dinaikin alias gak ada subsidi *gaya bener yah gua*. secara dr jaman bokap anterin gua, doi selalu beli shell *pertamax*, memang harganya 2 kali lipat. tapi untuk kesejahteraan motor sendiri juga jadi lebih awet loh. mesin juga bagus, gak cepet rusak. skrg naik motorpun pakenya shell. Dan gua mikir2 di negara luar juga gak ada subsidi kok. mreka bisa. memang sih yah transportasi di indo berbanding tebalik dengan keadaan diluar. tapi yah siapa tau dana subsidi ini memang bisa dialihkan untuk membangun transportasi yang bagus. gua tuh pengennya transportasi di indo sistemnya gaji, bukan setoran. jadi mereka bisa kerja tanpa ugal2an kejar setoran.

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Setuju banget Pi, toss dulu πŸ˜€
      Choo juga biasa beli shell, lebih bagus buat mesin katanya hihihi.
      Bener Pi, mending subsidinya buat pemeliharaan transportasi, jadinya transportasi lebih bagus.
      Ga usah juga ada yang ugal2an gitu, kapan ya bisa terwujud mimpi itu ya hahaha πŸ˜€

      Reply
  12. Angel

    Gw sedih juga sih bbm naik, ga cuma bensinnya aja jadi mahal tpi apa2 pasti naik jg makin mahal deh. Mau naik kendaraan umum serba salah, jalanan macet blom lagi orang2nya suka ga beraturan. Kalo transportasi nya kaya di singapur tuh bolehlah tiap hari naik kendaraan umum :))

    Reply
  13. Messa

    aku pun kaget pas Balikpapan menduduki peringkat 1 kota paling nyaman ditempati katanya survey mbak hahahaha.. dan di spbu sini sering aku lihat motor isi bensin di bagian mobil pertamax. makanya aku heran juga dgn kasus si Flo. emang lagi apes aja dan emosi aja dia. padahal Path itu kan utk urusan pribadi katanya kan. tapi yah gitu deh, mungkin dia lupa kalau Path itu juga media sosial.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s