Monthly Archives: September 2014

Menikah : Pilihan atau Keharusan?

Bulan Sept ini kayaknya bener-bener bulan yang bagus buat nikah ya. Sejauh ini, aku uda dapat 4 undangan di bulan Sept. Ada yang dari teman kantor, teman kuliah, bahkan teman SMA. Yang 2 uda diselenggarain dan uda kami datangin juga, tinggal 2 lagi nih yang belum dan akan dihadiri kalo tidak ada halangan. Lama-lama bokek juga nih kalo dapat undangan banyak-banyak, karena selain ngasih angpao juga harus keluar duit buat naek taksi, maklum ga punya mobil *dasarpelit* hahaha

Trus kalo kayak gitu, kenapa harus datang kalo emang bikin kantong kering? Orang ngundang kita kan karena mereka anggap kita teman atau kerabat. Lagian kalo sekarang aku datang ke resepsi mereka, nanti pas aku ngadain resepsi, mereka juga pasti datang *pedehabis*, harapannya sih begitu πŸ˜›

Cukup sekian intro nya, nah balik ke topik yang mau dibahas πŸ˜€

Dari 2 resepsi yang kami hadiri terlihat jauh berbeda. Apa yang berbeda? Tebak donk *bukan GA, bukan kuis juga, buat penasaran aja*. Kalo di pasangan no 1 *bukan pasangan capres loh*, terlihat banget sumringah baik pengantin pria maupun pengantin wanita. Tapi kalo di pasangan no 2, dari pesta dimulai dan masuk ke ruang resepsi, pengantin pria dan wanita cuma tersenyum kecil. Ternyata bukan aku yang melihat itu, choo juga liat. Jadi kita berasumsi lah kalo pasangan no 2 itu sebenarnya dijodohin. Kalo pasangan no 1 emang uda tau kalo mereka pacaran uda lama, jadi pasti bukan dijodohin *soktau*

Langsung aja kita berdua kaget, masa sih jaman sekarang masih ada yang namanya dijodohin. Ini kan uda jaman modern, semua orang berhak donk untuk memilih pasangan yang mencintai dan dicintai. Aku sih tidak ingin menjudge orang tua yang memaksa anaknya untuk menikah, tapi paling tidak biarkanlah dia memilih pasangan hidupnya. Beda halnya kalo emang tua tapi belum nemu pasangan yang cocok, biasanya kayak gitu dicomblangin, no offense ya.

Aku jadi merasa kembali jaman jadul, yang dimana orang tua maksa anaknya harus nikah sama anak teman orang tuanya. Bahkan ada juga yang uda dijodohin sejak di dalam perut sang ibu *efek kebanyakan nonton drama jadul*. Mungkin kalo jaman dulu orang tua pengennya nanti besannya itu orang yang dia kenal, tau bibit bebet bobot nya, jadi nanti keturunannya juga bagus *dikira barang kali bagus*. Tapi ada juga karena dia mau nyari yang keluarga selevel.

Well, itu di jaman dulu kan, tapi ga nyangka jaman sekarang juga masih kejadian seperti itu. Kalo terjadi kayak gitu, kasian anaknya. Dia jadi merasa menikah hanya demi melanjutkan keturunan, dan dia bersama istrinya cuma demi buat anak aja, sama sekali tidak ada perasaan. Mungkin bisa ada perasaan ya, setelah agak lama, tapi yang ada juga perasaan cinta, tapi lebih ke keluarga.

Mungkin juga ada orang tua yang mikir, daripada anaknya jomblo terus nanti ga ada yg jagain dan biar bisa lanjutin keturunan juga, jadinya dijodohin lah. Sebenarnya dijodohin itu ada sisi positifnya, setidaknya kan tau asal usul pasangannya. Tapi ya harapannya semoga ke depannya, ga banyak lagi orang yang menikah karena dijodohin. Biarkanlah anak yang memilih, baik buruknya itu resiko dia karena dia yang pilih. Daripada akhirnya cerai karena ga cocok atau akhirnya anaknya memberontak terus kabur kan karena ga mau dijodohin, kan uda sering kejadian seperti itu πŸ˜›

Ada yang punya pendapat lain soal menikah ini? πŸ˜€

Oh iya sebagai penutup, aku mau pamer tunjukin foto sama Angel. Jadi kemarin di salah satu nikahan, kami ketemu. Pengantin pria yang teman kantorku, dan ternyata itu teman kuliah Angel. Waktu itu temanku uda bilang, kalo Angel bakal datang. Pas aku sapa ternyata Angel ga ngenalin, emang beda banget ya Ngel? Tapi untungnya aku ngenalin ya hahaha. Dan inilah kopdar yang tidak direncanakan πŸ˜›

Jadi berasa gemuk disini :P

Jadi berasa gemuk disini πŸ˜›

Advertisements

Sushi Bodo

Sabtu kemarin, ga ada rencana mau kemana-mana, eh tiba-tiba choo ajak ke Sunter mau makan di Sushi Bodo. Uda pernah diajak ke Sushi Bodo dari tahun lalu, tapi sampai kemarin baru sempet kesana. Gila ya, dari Jakarta Barat ke Jakarta Utara. Maklum waktu itu, choo dapat project yang clientnya di Sunter sana, jadi tiap hari ngantor di Sunter. Alhasil jadi uda tau jalan di sana plus makanan di sana πŸ˜›
Perjalanan ke Sunter lumayan lancar, hamper sejam baru nyampe sana. Kalo denger D’Sushi Bodo pasti langsung ngeh kalo punya group Dcost. Eh tapi ternyata tempatnya gede loh, sebelahnya ada D’stupid Bakery punya group DCost juga. Sayangnya ga foto depannya, karena pas sampe uda laper pengen makan orang sushi πŸ˜›

suasana resto

suasana resto

Di Sushi Bodo ini ada 2 area. Area pertama ada menu pake kartu, di kartu ada nama menu sama penampakan makanannya. Kalo mau pesen menu itu, tinggal ambil aja kartunya terus bayar di kasir. Kemarin kita pesen yaki tori (sate ayam pake saus teriyaki) sama yakimeshi (nasi goreng).

pilih makanan di kartu

pilih makanan di kartu

Di area kedua itu tempat sushi, jadi sushi ditaruh di piring, kalo mau tinggal jepit aja dan diambil. Disana banyak varian sushinya, mulai dari harga 2500, 3500, 4500, dari yang pake topping dikit sampe yang topping banyak. Ada juga sushi yang luarnya digoreng.

tempat sushi

tempat sushi

tempat sushi

ada nama tapi ga ada harga >.<

sushi porsi 1

sushi porsi 1

Nah ini dia sushi yang kita ambil, sampai 2 kali ambil loh hihihi. Kalo ditanya harga ga tau deh, yang murah dan mahal, soalnya ga tanya juga sama orangnya, maen ambil aja hahaha. Enaknya disini kita bisa nyoba banyak varian rasa sushi, kalo kayak di resto sushi kan harus pesen 1 porsi yang isinya 4 atau 6.

sushi porsi 2

sushi porsi 2

Awalnya sempet ragu sih mau makan disini, soalnya baca review nya Epi koq kayak ga enak. Tapi untungnya soal rasa sushi sih masih okelah, kami berdua suka, emang sih ga seenak sushi di Sushi M*ri atau Sushi T*I, yah namanya juga murah hihihi. Mungkin karena ga pake beras Jepang, jadi harganya lebih murah. Dan rasanya juga lebih cocok sama lidah orang Indo ya hihihi. Kalo yaki tori sama yakimeshi juga enak, bumbunya pas, daging ayam juga matengnya pas.

yakitori

yaki tori 35k++

yakimeshi

yakimeshi 30k++

Mungkin ada orang yang bilang rasanya kurang enak, tapi bagi kami sih enak, sesuai lah sama harganya. Selain itu juga tempat nya juga nyaman, pas datang hari sabtu ga terlalu rame. Waktu itu hampir 2 jam disana, karena banyak yang dimakan hahaha. Oh iya, disini free nasi sama teh loh, teh dingin maupun teh panas.
Habis makan sushi, trus lanjut minum es kelapa. Ini tempat jualannya kayak depan perumahan gitu. Choo dikasi tau sama temannya kalo kelapa disini lebih gede jadi isinya lebih banyak. Minum air kelapa dan dagingnya disini harganya Cuma 8ribu sadja, seger habis minum ini hehe.

9
Minum air kelapa ini mengakhiri perjalanan jauh kami hari itu. Perut kenyang, hatipun senang πŸ˜€