Monthly Archives: October 2014

Temu Kangen Blogger

Ngeliat banyak blogger yang nulis tentang acara ketemuan kemarin, aku jg pengen ikutan nulis. Karena selain biar bisa tetap diinget, juga biar bisa makin banyak lagi teman-teman blogger yang terdampar *modus* hahaha. Jadi sebenarnya kemarin ada kesalahan manusia teknis, jadi lebih baik saya ceritakan kronologisnya dari awal saja.

Pas hari Jumat itu sebenarnya aku uda excited banget tuh pengen ketemuan hari Sabtu, sampai uda mikir berangkat jam berapa, biar bisa ngepasin waktunya, ga jadi anak hilang di sana sendirian. Akhirnya saya memutuskan untuk berangkat jam 11.15 karena saya inget nya mulainya jam 12, catat ya mulai jam 12. Jadi kalo perjalanan 1 jam ya kira2 sampe sana jam 12 lewat dikit lah, masih oke lah ya.

Hari H, akhirnya karena molor2, jam 11.30 baru berangkat, waktu itu juga mikir gpp lah telat dikit doang paling. Jam 12.30 turun dari halte transjakarta langsung deh jalan ke GI. Sempet nanya dulu sama satpam, masuk nya lewat mana. Cupu banget ya, secara ke GI itu kayaknya baru 2x deh, itu pun jalannya dari Menara B*A jadi gampang. Ini juga sih salahnya karena jarang ke GI, karena jauh jadi males juga ke GI, apalagi isi mallnya juga hampir sama kan 😛

Kalo berdasarkan petunjuk dari satpam, masuknya lewat menara B*A, naek ke lantai 3, trus baru ke GI. Nah bingung kan PH lantai berapa, akhirnya WA ke Epi buat nanya. Ditunggu2 ga bales, akhirnya nekat jalan sambil nanya ke orang. Dan tau ga sodara-sodara, 2 orang satpam yang saya tanyain PH ada di lantai berapa sama2 nunjuk ke arah food court yang di lantai 3. Sebelum masuk kea rah food court kana da list tuh makanan apa aja disana, dan ternyata ga ada PH. Woooh saya dibohongin, sungguh ga professional ini satpamnya.

Akhirnya googling dulu PH GI di lantai berapa, dan pas itu juga Epi bales WA nya. Mungkin pas itu Epi uda lagi makan jadi agak lama baru bales :P. Uda tau lantainya, trus muter2 juga nyari escalator buat turun ke lantai LG, dan akhirnya ketemu juga PH nya. Sebelum masuk sih mikir “Ah pasti baru dikit nih yang datang, kan masih jam segini”. Eh pas masuk, celingak celinguk nyariin wajah yang dikenal (dikenal lewat foto), pertama kali ngenalin wajahnya Rere, dan langsung kaget rame banget. Dan uda pada makan lagi, saat itu cuma mikir “ternyata pada datang ontime banget, jadi ga enak nih telat hihihi”.

Karena datangnya telat, jadi cuma bisa ngobrol ma beberapa orang, kayak Jurie, Winny, Mei dan Eric, Marlin, Maria dan Mey. Sama yang lain senyum dan salaman doang. Yang paling lucu itu pas disapa sama Chyntia, kan selama ga pernah liat mukanya, sampe nanya “sapa ya?” hahaha. Akhirnya tau deh mukanya Chyntia 😛

Selesai makan dan foto-foto, trus selesai juga acara hari itu, langsung pisah-pisah deh pulangnya. Pas pulang kan jalan bareng Winny, dan dia cerita kalo dia telat datangnya. Aku sih cuma mikir masa jam 12 telat sih, mungkin emang pada datang ontime kali ya hahaha. Dan akhirnya hari ini say abaca email lagi dari Epi, ternyata jam 11. Ternyata eh ternyata saya yang salah liat jam. Pengalaman nih buat laen kali kalo ada acara harus liat bener-bener mulai jam berapa >.<

Tapi kemarin sayangnya itu mejanya memanjang, jadi ga bisa ngbrol sama yang di ujung. Jadi laen kali kalo bisa konferensi meja Bundar aja ya *lirik ibu EO* 😛

Overall, walaupun banyak kejadian hari sabtu kemarin, tapi seneng bisa ketemuan sama teman-teman yang selama ini cuma liat foto. Maafkan ya karena saya telat T.T

Pinjam foto dari blognya Mey 😀

Advertisements

Give Blood, Give Life

Hari jumat minggu kemarin, di kantorku lagi diadain acara donor darah. Fiuh, akhirnya donor darah lagi setelah setahun lebih. Jadi donor darah itu kegiatan rutin di kantor, tapi entah kenapa sejak tahun kemarin belum diadain lagi. Katanya sih PMI nya bilang full mulu, jadi mobilnya (plus orangnya) ga bisa diundang buat datang.

Dulu pernah baca dimana gitu *lupa*, habis donor sekali bisa jadi ketagihan. Beneran loh setahun ini sering sakit karena ga donor *dikait2kan* hahaha. Dan bagi yang mau gemuk juga disarankan rutin donor, karena setelah donor kan darahnya ganti baru. Jadi ini adalah yang ke-6 kalinya aku donor, wah ga berasa ya hahaha

Nah biasa sebelum mulai, disuruh isi formulir dulu, isi identitas diri sama ada riwayat penyakit. Kan serem juga kalo pernah sakit apa trus donor jadi nular ke penerima darahnya >.<. oh iya buat yang cewe kalo lagi mens ga boleh donor. Dulu pernah kejadian temenku donor pas lagi dapet, eh habis tuh dia mau pingsan, untungnya petugas PMI nya belum pergi >.<

isi formulir dulu

isi formulir dulu

Habis isi formulir, nanti akan diinput datanya. kalo baru pertama kali, akan dikasi kartu donornya sesuai dengan golongan darah. Karena saya O jadi dapatnya warna pink :P. buat yang uda daftar nanti namanya akan dipanggil buat ditest darahnya dulu, hemoglobin dll (kurang tau apa aja yang ditest). Dan yang terakhir, akan diukur tensi, rendah/pas/tinggi. Kalo uda lulus 2 test ini, baru diijinkan buat donor. Ups jangan lupa, ga boleh minum obat/antibiotic dan harus tidur cukup min 7 jam.

meja buat input data, test darah, dan  cek tensi

meja buat input data, test darah, dan cek tensi

Kemarin rame yang donor, jadi nunggunya agak lama sampai dipanggil buat donor. Kemarin dapatnya tangan kanan, padahal pengennya tangan kiri biar tangan kanan biasa dipake buat bawa yang berat2 :P. Tapi gpp lah, karena dulu pernah kejadian mau tangan kiri, pas jarum uda ditusuk, ternyata darahnya ga lancar dan akhirnya ga ngalir. Trus pindah ke tangan kanan, akhirnya 2 tangan ada bolong nya T.T. kata petugas sih emang kanan lebih gampang karena tangan kanan lebih banyak dipake buat beraktivitas. Kecuali buat yang tangan kidal ya hihihi.

baru tau ternyata darahnya ditimbang, biasa ga berani liat punya sendiri >.<

baru tau ternyata darahnya ditimbang, biasa ga berani liat punya sendiri >.<

Proses donor memakan waktu kira-kira 15 menit ya, untuk cewe biasanya diambil 250 ml, dan cowo diambil 350ml. Tapi ini tergantung berat badan juga, kalo cewe tapi berat badannya seperti cowo mungkin diambil 350ml juga :P. habis donor kita dapat bingkisan nih, biasanya susu sama pop mie, tapi kali ini ada tambahan biscuit, dan pastinya ada obat penambah darah. Tapi ga pernah diminum, jadi uda ada berapa strip tuh di kos hahaha.

bingkisan 1

bingkisan 1

obat penambah darah

obat penambah darah

Oh iya kalo uda donor 10x nanti dapat penghargaan loh, kebetulan kemarin ada 3 teman yang dapat. Semangat 4x kali lagi dapat penghargaan loh, 3 bulan lagi bisa donor lagi *yeaay*. So, mari kita mulai mendonorkan darah, karena satu tetes darahmu sangat berarti loh bagi yang membutuhkan. Tentunya harus memenuhi semua syarat dulu ya baru donor 😀

piagam penghargaan

piagam penghargaan

Loving Hut Express

Hulala ternyata uda lama ga nulis nih, belakangan emang sok sibuk banget, mau blogwalking juga ga sempet >.<. Kali ini mau review tempat makan yang sering banget kita berdua datangin. Uda lama pengen review, cuma biasa kalo makan disana selalu lupa foto, uda keburu habis makanannya hahaha.

tampak dari depan

tampak dari depan

Loving hut express ini letaknya deket daerah Binus Syahdan. Dulu tiap kali lewatin liat tempatnya bagus, jadi takut kalo mahal makan disana *dasar pelit*. Akhirnya suatu hari karena penasaran, aku dan choo nyobain makan disana. Tempatnya enak dan luas loh, mejanya juga banyak, ada AC nya lagi, secara di Binus kan jarang tempat makan yang ada AC nya 😛

pilihan lauk prasmanan

pilihan lauk prasmanan

Kan dari luar uda ada tulisannya vegan, ya jelas makanan vege donk ya. Pas kesana pertama kali cupu banget, nanyain mbaknya satu per satu ini apa itu apa, trus mbaknya jawab ini ayam kungpao, sapi lada hitam, sampai kita berdua kaget, lah katanya vege. Akhirnya coba juga makanan yang disebut “ayam” dan “sapi” itu, eh ternyata itu terbuat dari jamur, tapi dibuat menyerupai daging, dan namanya juga dikasi nama daging ayam/sapi 😛

Nasi merah+sapi lada hitam+ sayur cuma 14k

Nasi merah + sapi lada hitam + sayur (14k)

nasi merah + ayam lada hitam + kentang + sayur cuma 17k

nasi merah + ayam cabe ijo + kentang + sayur (17k)

Di loving hut ini banyak tulisan menarik, termasuk kenapa kita harus vegan, salah satunya supaya bisa membantu menjaga bumi kita. Trus “daging” disini terbuat dari jamur dicampur dengan bubuk kedelai, dan lauknya ga pake MSG loh. Untuk tekstur jamurnya bener2 menyerupai daging, jadi enak banget. Soalnya pernah nyoba “daging” di tempat makan vege lainnya itu masih berasa jamurnya, jadi ga mirip daging x_x

daftar menu

daftar menu

Oh iya selain prasmanan, disini juga bisa ada pilihan menu lainnya kayak nasi goreng, mie goreng, atau fast food kayak burger, dll. Tapi tentunya semua dagingnya pake jamur donk hihihi. Dulu pernah nyobain burgernya, lumayan enak juga. Sayangnya waktu itu lupa difoto hahaha. Sekarang loving hut ini jadi tempat makan favorit kita berdua, karena selain enak, harganya juga ga terlalu mahal. Dan yang penting tempatnya juga enak 😀

suasana loving hut

suasana loving hut

Mari kita hidup lebih sehat dan menjaga bumi kita dengan lebih sering makan sayur-sayuran. Makan daging boleh, tapi jangan terlalu sering 😛

 

Loving Hut Express

Jalan keluarga (deket Binus Syahdan)

Jakarta Barat