Category Archives: daily life

Tegur atau Biarkan?

Beberapa hari yang lalu, pas uda mau tidur jam setengah 11, tiba-tiba ada suara sekelompok orang (cewe+cowo) nyanyi lagu ultah. Sebenarnya mereka nyanyinya di luar, tapi karena kamarku di deket jendela jadi kedengeran jelas banget. Waktu itu mikir, ah paling bentar doang mereka disana. Eh ternyata habis itu masih ada kelanjutannya, ngbrol-ngbrol dan ketawa-ketawa. Hello, ga tau yah ini uda malam >.<

Akhirnya saya ga bisa tidur dan terus berharap mereka cepat pergi supaya bisa tidur dengan tenang. Dan setelah agak lama (mungkin lebih dari setengah jam), dan saya akhirnya menegur mereka. Padahal saya bukan tipe orang yang suka menegur, saya lebih suka membiarkan mereka sadar sendiri, tapi ini kasus khusus hahaha. Dan saya buka jendela dari lantai 2, liatin melototin mereka sampai akhirnya salah 1 orang sadar, dan makin banyak yang balik melihat saya.

Saya pun tepok tangan biar semua liatin saya dan saya bilang ke mereka, “Jangan berisik donk, kan uda malam, orang lain mau tidur loh. Saya langsung nutup jendela dan masuk kamar. Setelah itu mereka masih ngbrol tapi volumenya sudah diperkecil. Selang beberapa menit, mereka pergi naik motor (suara motornya juga kedengeran). Dan malam itu saya jadi ga bisa tidur karena sudah melewati jam tidur malam T.T

Kejadian kedua kali di kos saya. Ceritanya ada anak kos saya, sebut saja si A. Si A ini emang agak males. Jadi suka habis masak tapi ga dicuci wajan dan piring-piring. Saya kadang juga gitu kalo ga sempet, tapi paling ga dibilas dulu donk sampai bersih jadi ga bau alesan orang males. Tapi si A ini habis masak mie, jadi masih ada sisa air dan mie di wajannya, dan dia ga bilas trus ditinggal selama SEMINGGU sodara-sodara O.o

Karena setiap kali saya ke dapur cium bau itu ga tahan, akhirnya saya tegur dia. Dan habis ditegur, dia cuci juga tuh wajan yang bau. Padahal awalnya, saya biarkan dia sadar sendiri dan uda dikasih tulisan juga di atas tempat cuci tapi tetap ga sadar juga yaowo.

Kalo kamu pernah ga ngalamin hal seperti ini? Kamu akan biarkan atau negur?

tumblr_nep3v3lbsc1tqk615o1_1280

gambar pinjem dari sini

Tentang Mengantri

Siapa sih yang suka antri? Saya juga ga suka antri, maunya mah datang ke suatu tempat atau beli sesuatu tuh langsung dilayanin 😀

Tapi eh tapi, demi ketertiban dan kesejahteraan umat manusia sejagat, mau ga mau kita harus antri. Dan pastinya juga dari jaman sekolah uda diajarin untuk antri donk, disuruh baris di depan kelas dan masuk ke kelas sesuai barisnya.

Dan saya ga tau yah apa cuma di Jakarta yang orangnya ga bisa antri, karena perasaan dulu di daerah saya di Kalimantan sama di Jogja ga sebegitunya orang-orang deh. Atau sebenernya belum nemu aja hahaha.

Jadi kejadian yang buat emosi itu waktu selesai misa di gereja hari minggu kemarin. Biasa bubaran gereja kan banyak yah yang jual jajanan di depan. Dan saya pun ikut antri di salah satu jajanan yang jarang ditemuin di tempat lain (iya karena jarang nemuin makanya bela-belain antri deh :P). Pas saya datang itu, ada 2 orang lagi nunggu dilayanin sama abang nya (makanan ini musti dipotong dan dikasih bumbu), sebut saja A dan B.

Nah, habis orang pertama pergi, datanglah orang keempat dan kelima (saya orang ketiga) , sebut saja D dan E. Si D dan E ini datang-datang langsung serobot gitu, teriak ke abang nya mau pesen ini itu. Padahal si B dan C (saya) aja belum dilayanin. Karena kesel, saya langsung bilang, “Bang, B duluan”. Habis B pergi, mereka kayak gitu, eh saya teriak lagi donk, “Bang, saya duluan” dan mereka baru diem. Choo yang nemenin saya beli juga sampe kesel dan dia bilang gini, “Orang koq ga bisa antri ya, padahal habis dari gereja, harusnya lebih sabar donk” sambil kita jalan pulang donk hahaha.

Ga cuma itu loh, ada 1 lagi yang sering banget dialamin sama biker. Jadi kalo biasa naek motor, pasti nyelip-nyelip donk yah. Kejadiannya pas itu di jalan kecil yang Cuma muat 2 mobil, bahkan agak sempit, 2 arah lagi. Otomatis mobil-mobil pasti jalannya pelan-pelan donk.

Nah, disini pasti biker itu ga sabar mau buru-buru jalan, akhirnya jalan yang buat arah sebaliknya malah ditutupin sama motor. Kalo uda kayak gitu, ga bisa lewat donk mobil arah sebaliknya. Mbok ya kalo liat semua motor berhenti jangan maju lagi gitu. Trus ditegur ama mobil, eh malah mau marah si biker yang salah ini.

Emang susah yah kalo suruh orang antri, emosi jiwa raga kayaknya. Ayo mari kita revolusi mental biar lebih tertib dan teratur lagi negeri kita tercinta 🙂

Kalo kamu pernah ngalamin ga soal antri mengantri yang nyebelin?

keep-calm-and-queue-here

pic pinjem dari sini

 

 

New Story in the New Year

Wow, ga berasa ternyata uda tahun baru. sebelumnya saya mau ucapin dulu selamat tahun baru buat semuanya *telat banget yak* hahaha.

Kalo dilihat dari history uda setahun lebih ini blog terbengkalai. Maapkan daku yang terlalu sok sibuk, dan salahkan juga internet kantor yang tidak membantu. Jadi di kantor, semua yang berakhiran blogspot dan wordpress diblok semua T.T dan pulang kerja juga males banget liatin laptop lagi, apalagi kalo weekend udah banyak acara hahaha. Tapi saya tetap baca koq blok beberapa teman dan tau juga perkembangannya lewat IG *nyengirlebar*

Karena uda lama ga nulis, bingung juga mau mulai dari mana, jadi saya ceritain aja yah selama setahun ini. Jadi apa aja yang uda dialamin selama setahun ini?

  1. Pindah kerja ke tempat baru. Yup, saya pindah ke tempat baru Desember 2014 dan Desember 2015 uda genap setahun loh saya disini *bangga*. Dari yang pertama masuk ga betah, gimana mau betah kalo hari pertama masuk, atasan uda bilang mau resign *syokberat*. Dan yang akhirnya pelan-pelan mulai menyesuaikan diri juga dengan tempat baru ini. Perbedaan berasa banget karena disini kebanyakan uda married, jadi emang agak susah ngeblend *dikira jus kali* hahaha
  1. Uda donor darah 2 kali tahun ini. Jadi akhirnya nambah juga cap di kartu donor menjadi 9 baris senangnya hohoho. Semoga next nya bisa tetap donor darah lagi, karena sebelumnya pernah ditolak gegara HB kurang 0.2 *sakitnya tuh disini* T.T
  2. Pas bulan Mei kemarin, aku dan choo berangkat ke Semarang karena ada teman yang married. Ternyata kota Semarang nyaman dan ramah banget seperti Jogja. Detailnya nanti diceritain di post terpisah yah hehehe
  3. Jadi perusahaan saya yang sekarang kan ada cabang di Hongkong juga, dan selama ini kita bikin aplikasi atau website dengan bantuan dari mereka. Trus mereka didatangin khusus buat ngajarin loh karena khususnya (saya) anak baru, dan untuk pertama kalinya saya ngomong bahasa canton secara langsung. Selama ini mah saya cuma nonton dan ngerti bahasanya tapi belum pernah dipraktekin. Sampe terheran-heran dan kaget mereka pas saya bilang saya belajar canton itu karena suka nonton film hongkong dari kecil 😀
  4. Waktu libur lebaran, saya dan keluarga choo maen ke PIK dan sekitarnya. Tempat yang biasanya jauh dan macet jadi deket karena lagi liburan. Detailnya nanti diceritain di post terpisah yah hehehe.
  5. Liburan terakhir tahun ini ke Bogor pas bulan September. Dan disitu kami berdua ngebolang dengan berbekal kaki untuk jalan kesana kemari dan naek angkot. Detailnya nanti diceritain di post terpisah yah hehehe.

Mungkin banyak sih yang kecil-kecil, cuma uda ga inget semua hahaha. Dan memasuki tahun 2016 ini saya sangat seneng karena sebulan lagi saya akan pulkam untuk merayakan imlek bersama keluarga *yeeeaaay*.

Semoga kedepannya bisa terus rajin nulis blog lagi yah 😀

Hati-hati memilih tempat print-an

Ceritanya, sabtu kemarin mau nukerin voucher di salah satu tempat makan di mall. Sampai sana, langsung deh kasih voucher ke orangnya dan orangnya ngecek di daftar voucher mereka. Ga lama, orang langsung bilang, “Maaf mbak, ini vouchernya uda kepake di tanggal 19 Juni 2014” sambil nunjukin bukti bahwa daftar nya sudah distabilo dan ada tanggalnya juga.

Sontak, langsung kaget, WHAT!!!

Padahal tanggal 19 Juni itu hari kamis, jelas-jelas ga mungkin ke mall cuma buat nukerin voucher. Sayangnya di daftar nya itu tidak ditulis nama dan no telp orang yang nukerin vouchernya pas tanggal 19 Juni itu. Langsung deh suspect nya itu adalah tempat nge-print voucher.

Kalo diinget-inget, nge-print itu akhir Mei di tempat fotokopian+print gitu, sebelum yang banyak libur bolong-bolong itu. Waktu nge-print emang sempet ada kejadian, orangnya bilang belum ke-print sama kertas habis, jadi di-print 2x dan printernya juga jauh dari jangkauan mata. Jadi ga tau juga kalo emang kelebihan di-print dan diambil sama orangnya.

Suspect nya sih orang di tempat print yang pake atau kertas itu dibuang dan diambil sama orang lain terus dipake. Tapi anehnya, uda di-print bulan Mei, tapi baru dipake bulan Juni. Kata choo, mungkin orangnya coba-coba nukerin, sapa tau belum dipake. Eh malah beruntung orangnya >.<

Padahal dari dulu nge-print di situ aman-aman aja. Jadi, apa kapok nge-print disitu? Absolutely Yes, cuma demi murah print disitu, malah kehilangan 90ribu T.T

Jadi, buat teman-teman yang mau nge-print, apalagi untuk voucher atau sesuatu yang bersifat pribadi, cari lah tempat print yang terpercaya. Jangan cari murah, malah jadi kayak gini. Lebih baik kita bisa liat computer nya dan printernya. Jadi kita bisa tau dia uda klik berapa kali, dan kertas yang keluar berapa lembar.

Eh tapi ya, waktu itu pernah nonton di film, ada program yang bisa copy semua data ketika flashdisk dicolokin ke computer. Apa jangan-jangan itu terjadi juga? *imajinasi tingkat tinggi* *kebanyakan nonton film canggih* hahaha

Jadi untuk voucher itu, relakan saja, anggap aja amal, “aku rela oh aku rela” T.T

Maen Air di Waterbom PIK

Hari sabtu kemarin, berbekal voucher diskon dari lakup*n, aku sama choo ke waterbom di PIK. Pertama kali ke waterboom, jadi kita berdua kurang tau jalannya. Di jalan nanya2 sama orang, kan ingat pepatah, “malu bertanya sesat di jalan”, jadi dari pada nyasar mending nanya deh 😛

Sampai sana jam 11, trus kita foto2 dulu di depan pintu masuk :D.

depan pintu masuk :D

depan pintu masuk 😀

Habis foto, langsung masuk deh ke dalam. Ternyata ada counter nya khusus buat yang nukerin voucher. Wow berarti banyak banget ya yang beli vouchernya hihihi. Pas kasih voucher ke mbak di counternya, terus ditanyain dari Jakarta mana, ga ngerti juga ini buat apa haha dan habis itu dikasi kartu nya buat masuk ke dalam.

Sebelum masuk, tas kita diperiksa dulu ma satpam nya, padahal kan di tas ada pakaian dalam, jadi malu >.<

Selesai diubek2 tasnya sama satpamnya, kita masuk ke dalam. Sebelumnya sewa loker dulu, yang kecil harga nya 25ribu, yang gede 50ribu. Karena yang kecil keliatannya kecil banget *ya iya lah masa gede banget*, akhirnya kita sewa yang gede. Itu aja pas buat 2 tas haha. Disini ternyata kita harus deposit juga, biar nanti di dalam kita bisa belanja. Depositnya ditaruh kayak gelang gitu, entah apa namanya itu. Jadi kalo mau belanja di dalam bayarnya pake itu.

Kelar urusan sewa deposit, kita ganti baju dulu terus langsung menuju ke arena permainan. Di arena permainan ga foto2, karena ga ada waterproof pouch, kan sayang kalo hp nya basah 😛

Disana maen ini

Karena wahananya cuma dikit, jadi kita banyakan maen di lazy river *kalo ga salah namanya ini*. Disana juga bisa maen voli air loh hehe.

Kira-kira jam 2an, kita mandi deh biar pulangnya nanti ga kemalaman, takut macet juga. Selesai mandi, balikin gelang tadi sama minta deposit nya balik.

pulangnya foto lagi di depan :D

pulangnya foto lagi di depan 😀

Pulangnya sebenarnya mau mampir makan di daerah PIK itu, tapi sayangnya ga tau jalan, jadi tembus nya ga tau kemana. Padahal pengen nyobain yang di review sama chyntia :D. Pas pulang juga sempet nyasar, mau ke arah Empo Pluit, eh malah ga tau kemana, akhirnya nanya orang untuk kembali ke jalan yang benar *loh* hahaha

Jadi makannya dimana? Makannya jadinya deket kos aja deh, biar ga nyasar2. Laen kali kalo sempet ke PIK lagi, baru nyobain makanan deket sana 😛

K(ole)sterol oh k(ole)sterol

Sebulan yang lalu, ada promo di d*sd*s untuk cek darah di CITO. Karena liat harganya murah, trus akhirnya iseng2 beli deh medical check up nya yaitu pemeriksaan tekanan darah, kolesterol, asam urat, dan gula darah.

2 minggu lalu, karena voucher nya tinggal seminggu uda mau expired, jadinya kita check lah kesana. Sampai sana jam 10 lewat, isi formulir dulu, sambil ditanyain “Terakhir makan jam berapa?”. Terus kita jawab, “kemarin jam 7 malam”. Terus mbak nya bilang, uda lewat dari 12 jam puasanya, jadi nanti hasil bisa lebih rendah dari biasanya. Karena takut sabtu depan ga bisa, akhirnya tetap dipake juga hari itu.

Ga lama, kita dipanggil masuk ke ruangan buat ambil darah. Nanti hasilnya bisa diambil jam 4 sore. Habis itu, kita disuruh masuk ke ruang dokter nya buat konsultasi. Masuk ke ruangan, cuma dicek tekanan darah aja, kita ga nanya2 lagi 😀

Selesai itu, kita langsung pergi makan dulu karena uda keburu laper, uda sengaja ga makan dari pagi, eh malah kelebihan puasanya haha

Nah, sorenya sekitar jam 5 gitu, kita kesana lagi ambil hasilnya yang ada 2 halaman. Pas halaman pertama uda seneng tuh, semua nya masih dalam batas normal. Eh begitu balik halaman kedua, kolesterolnya ternyata lebih dari batas normal. Lebih nya cuma dikit sih, tapi yg namanya lebih kan pasti ga baik :(. Kalo choo, malah kolesterol ma asam uratnya tinggi, mungkin karena makan kambing kali 😦

Agak shock sih baca itu, perasaan makan uda dijaga tapi koq kolesterol nya tinggi. Habis itu, bertekad deh ga banyak makan yang digoreng, yang bersantan dan mau mulai makan oatmeal karena kata cici bisa nurunin kolesterol. Oatmeal Epi yang ini menarik nih, mungkin nanti bisa dicoba bikin 😛

Ada yang pernah mengalami kolesterol tinggi juga? Share donk tips nya 🙂

Apalah Arti Sebuah Nama

Terlahir di sebuah kota kecil di Kalimantan barat wajar memang kalo punya nama kurang bagus karena di sana masih banyak orang yang ga punya nama dalam bahasa Indonesia. Jadi, dari kecil sampai saya SMA, aku tidak merasa ada yang salah dengan nama ini. Toh, sehari-hari di sana dipanggil bukan dengan nama Indonesia, tapi nama panggilan dalam bahasa khek (bahasa daerah orang Tionghoa di sana). Dan sebenarnya nama asliku di akte lahir ga ada “fang”, itu adalah marga hihihi.

Waktu baru masuk kuliah, kenalan sama temen-temen, ditanyain lah namaku sapa. Dan banyak yang mengira aku asli dari pulau Jawa, karena namaku yang agak ke-Jawa-an. Semua teman yang kenalan dengan aku pasti bertanya hal yang sama, sampe heran deh hahaha

Sebenarnya dulu pas masih SMP, ceritanya pernah ketemu sepupu yang tinggal di Purworejo. Nah, waktu itu dia bilang “koq nama kamu ga bagus, kayak nama deso?”. Woogh waktu itu rasanya mau tendang ke laut dia batu yang ada di depan mata *nangisdarah*

Habis itu pernah nanya sama mama, koq namaku cuma 1 kata dan ga keren kayak nama temen-temen. Mama bilang ,“Nama kamu 1 kata biar kamu gampang nulis nya pas ujian, dan karena di sini kebanyakan belum terlalu bisa bahasa Indonesia, jadi dipilih lah nama itu”. Yasud, alasan mama diterima deh, ya iya lah emang mau diapain, ganti nama gitu? 😛

Tahun 2008, perpanjang KTP, pak RT salah nulis namanya. Dan karena waktu itu lagi di Jogja ga bisa perpanjang, jadi KTP ini bertahan sampai tahun 2012 kayaknya baru ganti KTP dengan nama yang bener.

Kejadian lucu pertama, waktu itu ke dokter di Jogja pas kuliah, pas ambil obat eh namanya salah tulis padahal di kartunya bener nulisnya. Adoh ni mbak yang ngambilin obat gimana sih, that’s not my name mbak *tepokjidat*

That's not my name >.<

That’s not my name >.<

Kejadian lucu lagi, mau beli tiket pesawat, eh ternyata ga bisa kosongin last name. Nah loh, kan nanti ktp dicek pas mau checkin. Yaudin, akhirnya namanya diulang 2x karena ga bisa last name nya titik atau koma (waktu itu di KTP salah namanya, kurang Y ni).

ulang 2x namanya

ulang 2x namanya

Tahun 2013, mau buat Ektp, si pak RT salah (lagi) nulis nama juga di KK sama KTP. Akibatnya kemarin ke dokter di Jakarta, namanya salah tulis lagi *arahinjidatketembok*

gara2 Ektp salah =__=

gara2 Ektp salah =__=

Tahun 2014, mau bikin pasport batal karena namanya cuma ada 1 kata. Belum nanya juga ke petugas nya kalo 1 kata, nanti last name nya diisi apa. Ada yang punya info tentang ini?

Dan banyak lagi kejadian lucu dimana namaku salah ditulis dan yang paling susah adalah ketika isi formulir atau mau apply sesuatu yang harus ada last name nya *huft*

Tapi, walaupun begitu, nama ini sudah melekat pada diri ini 20an tahun. Walaupun kadang merasa kurang bagus nama ini, tapi aku tetap menyukainya :D. Pelajaran ni nanti buat yang punya anak, ngasih nama paling ga harus ada 2 kata, jadi ada first name dan last name 😛

Kalo kamu pernah mengalami juga ga kejadian lucu karena nama? 🙂