Category Archives: Inspiring Stories

Tegur atau Biarkan?

Beberapa hari yang lalu, pas uda mau tidur jam setengah 11, tiba-tiba ada suara sekelompok orang (cewe+cowo) nyanyi lagu ultah. Sebenarnya mereka nyanyinya di luar, tapi karena kamarku di deket jendela jadi kedengeran jelas banget. Waktu itu mikir, ah paling bentar doang mereka disana. Eh ternyata habis itu masih ada kelanjutannya, ngbrol-ngbrol dan ketawa-ketawa. Hello, ga tau yah ini uda malam >.<

Akhirnya saya ga bisa tidur dan terus berharap mereka cepat pergi supaya bisa tidur dengan tenang. Dan setelah agak lama (mungkin lebih dari setengah jam), dan saya akhirnya menegur mereka. Padahal saya bukan tipe orang yang suka menegur, saya lebih suka membiarkan mereka sadar sendiri, tapi ini kasus khusus hahaha. Dan saya buka jendela dari lantai 2, liatin melototin mereka sampai akhirnya salah 1 orang sadar, dan makin banyak yang balik melihat saya.

Saya pun tepok tangan biar semua liatin saya dan saya bilang ke mereka, “Jangan berisik donk, kan uda malam, orang lain mau tidur loh. Saya langsung nutup jendela dan masuk kamar. Setelah itu mereka masih ngbrol tapi volumenya sudah diperkecil. Selang beberapa menit, mereka pergi naik motor (suara motornya juga kedengeran). Dan malam itu saya jadi ga bisa tidur karena sudah melewati jam tidur malam T.T

Kejadian kedua kali di kos saya. Ceritanya ada anak kos saya, sebut saja si A. Si A ini emang agak males. Jadi suka habis masak tapi ga dicuci wajan dan piring-piring. Saya kadang juga gitu kalo ga sempet, tapi paling ga dibilas dulu donk sampai bersih jadi ga bau alesan orang males. Tapi si A ini habis masak mie, jadi masih ada sisa air dan mie di wajannya, dan dia ga bilas trus ditinggal selama SEMINGGU sodara-sodara O.o

Karena setiap kali saya ke dapur cium bau itu ga tahan, akhirnya saya tegur dia. Dan habis ditegur, dia cuci juga tuh wajan yang bau. Padahal awalnya, saya biarkan dia sadar sendiri dan uda dikasih tulisan juga di atas tempat cuci tapi tetap ga sadar juga yaowo.

Kalo kamu pernah ga ngalamin hal seperti ini? Kamu akan biarkan atau negur?

tumblr_nep3v3lbsc1tqk615o1_1280

gambar pinjem dari sini

Advertisements

Tentang Mengantri

Siapa sih yang suka antri? Saya juga ga suka antri, maunya mah datang ke suatu tempat atau beli sesuatu tuh langsung dilayanin 😀

Tapi eh tapi, demi ketertiban dan kesejahteraan umat manusia sejagat, mau ga mau kita harus antri. Dan pastinya juga dari jaman sekolah uda diajarin untuk antri donk, disuruh baris di depan kelas dan masuk ke kelas sesuai barisnya.

Dan saya ga tau yah apa cuma di Jakarta yang orangnya ga bisa antri, karena perasaan dulu di daerah saya di Kalimantan sama di Jogja ga sebegitunya orang-orang deh. Atau sebenernya belum nemu aja hahaha.

Jadi kejadian yang buat emosi itu waktu selesai misa di gereja hari minggu kemarin. Biasa bubaran gereja kan banyak yah yang jual jajanan di depan. Dan saya pun ikut antri di salah satu jajanan yang jarang ditemuin di tempat lain (iya karena jarang nemuin makanya bela-belain antri deh :P). Pas saya datang itu, ada 2 orang lagi nunggu dilayanin sama abang nya (makanan ini musti dipotong dan dikasih bumbu), sebut saja A dan B.

Nah, habis orang pertama pergi, datanglah orang keempat dan kelima (saya orang ketiga) , sebut saja D dan E. Si D dan E ini datang-datang langsung serobot gitu, teriak ke abang nya mau pesen ini itu. Padahal si B dan C (saya) aja belum dilayanin. Karena kesel, saya langsung bilang, “Bang, B duluan”. Habis B pergi, mereka kayak gitu, eh saya teriak lagi donk, “Bang, saya duluan” dan mereka baru diem. Choo yang nemenin saya beli juga sampe kesel dan dia bilang gini, “Orang koq ga bisa antri ya, padahal habis dari gereja, harusnya lebih sabar donk” sambil kita jalan pulang donk hahaha.

Ga cuma itu loh, ada 1 lagi yang sering banget dialamin sama biker. Jadi kalo biasa naek motor, pasti nyelip-nyelip donk yah. Kejadiannya pas itu di jalan kecil yang Cuma muat 2 mobil, bahkan agak sempit, 2 arah lagi. Otomatis mobil-mobil pasti jalannya pelan-pelan donk.

Nah, disini pasti biker itu ga sabar mau buru-buru jalan, akhirnya jalan yang buat arah sebaliknya malah ditutupin sama motor. Kalo uda kayak gitu, ga bisa lewat donk mobil arah sebaliknya. Mbok ya kalo liat semua motor berhenti jangan maju lagi gitu. Trus ditegur ama mobil, eh malah mau marah si biker yang salah ini.

Emang susah yah kalo suruh orang antri, emosi jiwa raga kayaknya. Ayo mari kita revolusi mental biar lebih tertib dan teratur lagi negeri kita tercinta 🙂

Kalo kamu pernah ngalamin ga soal antri mengantri yang nyebelin?

keep-calm-and-queue-here

pic pinjem dari sini

 

 

Menikah : Pilihan atau Keharusan?

Bulan Sept ini kayaknya bener-bener bulan yang bagus buat nikah ya. Sejauh ini, aku uda dapat 4 undangan di bulan Sept. Ada yang dari teman kantor, teman kuliah, bahkan teman SMA. Yang 2 uda diselenggarain dan uda kami datangin juga, tinggal 2 lagi nih yang belum dan akan dihadiri kalo tidak ada halangan. Lama-lama bokek juga nih kalo dapat undangan banyak-banyak, karena selain ngasih angpao juga harus keluar duit buat naek taksi, maklum ga punya mobil *dasarpelit* hahaha

Trus kalo kayak gitu, kenapa harus datang kalo emang bikin kantong kering? Orang ngundang kita kan karena mereka anggap kita teman atau kerabat. Lagian kalo sekarang aku datang ke resepsi mereka, nanti pas aku ngadain resepsi, mereka juga pasti datang *pedehabis*, harapannya sih begitu 😛

Cukup sekian intro nya, nah balik ke topik yang mau dibahas 😀

Dari 2 resepsi yang kami hadiri terlihat jauh berbeda. Apa yang berbeda? Tebak donk *bukan GA, bukan kuis juga, buat penasaran aja*. Kalo di pasangan no 1 *bukan pasangan capres loh*, terlihat banget sumringah baik pengantin pria maupun pengantin wanita. Tapi kalo di pasangan no 2, dari pesta dimulai dan masuk ke ruang resepsi, pengantin pria dan wanita cuma tersenyum kecil. Ternyata bukan aku yang melihat itu, choo juga liat. Jadi kita berasumsi lah kalo pasangan no 2 itu sebenarnya dijodohin. Kalo pasangan no 1 emang uda tau kalo mereka pacaran uda lama, jadi pasti bukan dijodohin *soktau*

Langsung aja kita berdua kaget, masa sih jaman sekarang masih ada yang namanya dijodohin. Ini kan uda jaman modern, semua orang berhak donk untuk memilih pasangan yang mencintai dan dicintai. Aku sih tidak ingin menjudge orang tua yang memaksa anaknya untuk menikah, tapi paling tidak biarkanlah dia memilih pasangan hidupnya. Beda halnya kalo emang tua tapi belum nemu pasangan yang cocok, biasanya kayak gitu dicomblangin, no offense ya.

Aku jadi merasa kembali jaman jadul, yang dimana orang tua maksa anaknya harus nikah sama anak teman orang tuanya. Bahkan ada juga yang uda dijodohin sejak di dalam perut sang ibu *efek kebanyakan nonton drama jadul*. Mungkin kalo jaman dulu orang tua pengennya nanti besannya itu orang yang dia kenal, tau bibit bebet bobot nya, jadi nanti keturunannya juga bagus *dikira barang kali bagus*. Tapi ada juga karena dia mau nyari yang keluarga selevel.

Well, itu di jaman dulu kan, tapi ga nyangka jaman sekarang juga masih kejadian seperti itu. Kalo terjadi kayak gitu, kasian anaknya. Dia jadi merasa menikah hanya demi melanjutkan keturunan, dan dia bersama istrinya cuma demi buat anak aja, sama sekali tidak ada perasaan. Mungkin bisa ada perasaan ya, setelah agak lama, tapi yang ada juga perasaan cinta, tapi lebih ke keluarga.

Mungkin juga ada orang tua yang mikir, daripada anaknya jomblo terus nanti ga ada yg jagain dan biar bisa lanjutin keturunan juga, jadinya dijodohin lah. Sebenarnya dijodohin itu ada sisi positifnya, setidaknya kan tau asal usul pasangannya. Tapi ya harapannya semoga ke depannya, ga banyak lagi orang yang menikah karena dijodohin. Biarkanlah anak yang memilih, baik buruknya itu resiko dia karena dia yang pilih. Daripada akhirnya cerai karena ga cocok atau akhirnya anaknya memberontak terus kabur kan karena ga mau dijodohin, kan uda sering kejadian seperti itu 😛

Ada yang punya pendapat lain soal menikah ini? 😀

Oh iya sebagai penutup, aku mau pamer tunjukin foto sama Angel. Jadi kemarin di salah satu nikahan, kami ketemu. Pengantin pria yang teman kantorku, dan ternyata itu teman kuliah Angel. Waktu itu temanku uda bilang, kalo Angel bakal datang. Pas aku sapa ternyata Angel ga ngenalin, emang beda banget ya Ngel? Tapi untungnya aku ngenalin ya hahaha. Dan inilah kopdar yang tidak direncanakan 😛

Jadi berasa gemuk disini :P

Jadi berasa gemuk disini 😛

BBM (Bener Bener Mahal)

Beberapa hari ini kalo baca berita di detik ato di kompas, lagi marak issue tentang BBM. Saya sih sebenarnya ga terlalu peduli sih tentang BBM karena saya ga punya kendaraan di Jakarta, biasanya naek motornya choo juga dia yang beli, belinya juga pertamax hihihi.

 

Dampak bagi tukang angkot

Kemarin saya baca berita tentang langkanya BBM saat ini, dan disitu ada pendapat beberapa sopir angkot. Salah satunya bilang cara dia ngakalin BBM langka itu, dia ga “narik” saat jam-jam sepi, ato dia ngetem dulu di satu tempat, nunggu agak rame dulu baru jalan.

Sebenarnya kadang merasa kasian sama sopir angkot. Di saat BBM naek terakhir, tarif angkot kan udah naek juga. Tapi kadang masih banyak penumpang yang bayar pake tarif yang lama. Sopir angkot juga ga bisa berbuat apa-apa kalo orangnya taruh uang langsung pergi. Kalo biasa kayak gitu, saya naek angkot suka saya lebihin bayar buat sopir angkot. Apalagi kalo dari saya naek dan sampai tujuan cuma saya sendiri, kasian sekaligus horor hahaha.

Menurut saya sih, buat ngatasin kenaikan harga BBM yang katanya pada awal November ini, angkot mending dikurangin aja. Lah nanti kan banyak yang nganggur? Iya sih, apa boleh buat, mungkin cari kerjaan lain yang lebih baik. Dari pada narik seharian, bensin habis tapi ga dapat penumpang kan sama aja. Atau bisa juga pake cara yang tukang angkot di atas tadi, ngetem dulu, tapi bisa-bisa disorakin ma penumpang kalo kelamaan ngetem 😛

 

Dampak bagi kemacetan

Sebenarnya saya pribadi setuju banget kalo harga bensin dinaekin, bukan berarti karena saya punya banyak duit ya. Tapi dengan harga bensin yang lebih mahal, kan orang pasti berpikir dua tiga kali bahkan sepuluh kali kalo mau beli motor dan mobil. Dan dengan cara ini pasti kemacetan di ibukota bisa berkurang.

Lah, tapi kan males mau naek kendaraan umum? Saya sebenarnya males juga naek TransJakarta, yang dikatakan itu nyaman. Kenapa? Karena selain nunggu lama, desak-desakan di dalam bus. Bus yang seharusnya Cuma daya tampungnya berapa, diisi lebih daripada kapasitas. Lebih gampang lagi kalo orang mau copet atau mau melakukan pelecehan.

Dulu saya juga pernah dipegang bagian p*nt*t waktu di bus TransJakarta, tapi saya ga sadar. Entah karena emang celana yang tebel atau saya yang ga perasa. Akhirnya dikasi tau sama mbak yang duduk di depan saya (posisi saya lagi berdiri), dan akhirnya saya berdiri agak jauh dari si pelaku. Lah kalo uda ngalamin kejadian kayak gitu, sapa yang ga kapok coba >_<

Sejak saat itu, saya jarang naek TransJakarta, kalo bisa milih naek angkot kecil kayak mikrolet, atau sejenis kopaja. Walaupun harus sambung-menyambung, tapi lebih nyaman lah, ga usah nunggu lama. Naek transjakarta Cuma kalo pergi yang jaraknya jauh banget.

Saya rasa banyak orang memilih kendaraan pribadi karena alasan itu juga, males harus naek transJakarta. Semoga nanti dengan RI1 dan DKI1 yang baru, transJakarta bisa nambah lebih banyak bus nya, jadi ga perlu nunggu lama2 dan desak2an. Dijamin pasti banyak yang mau naek kalo kayak gitu.

Dampak bagi kota Jogja

Kemarin saya buka FB seperti bisa kepo-kepo hahaha, saya liat banyak banget yang share tentang cewe di Jogja yang lagi terkenal. Jadi cewe yang nama Flo ini lagi ngantri di antrian motor, trus karena panjang jadinya pindah ke antrian mobil. Nah, karena kesel trus dia nulis status di path marah-marah orang Jogja. Padahal mahasiswa S2 loh koq bisa ya kayak gitu.

Sebagai rumah kedua saya, 4 tahun saya di Jogja, saya tidak merasa warga Jogja itu menyebalkan, malah kebalikannya. Orang Jogja itu ramah2, bahkan sama pendatang dari luar daerah. Tapi apakah mungkin sekarang Jogja sudah tidak nyaman lagi? Karena menurut survey, Balikpapan sudah mengeser peringkat pertamanya Jogja. Jogja kini sudah seperti Jakarta versi mini. Oh Jogja semoga dirimu bisa kembali seperti dulu dan tidak berjalan ke jalan yang salah lagi.

Kembali lagi ke Flo, kenapa si Flo marah-marah sama orang Jogja? Harusnya marah ma pertamina donk kalo antrian panjang, bukan sama orang Jogja, kesel juga nih ma si Flo *grrrr*. Tapi akhirnya berita hari ini uda minta maaf sama warga Jogja, cerita lengkapnya bisa baca disini.

 

Akan naikkah harga BBM?

Ternyata pemerintah beli bensin premium itu harganya 10.500 dan dijual 6.500, artinya pemerintah subsidi 4.000. Pantesan banyak utang negara, buat biayain BBM aja udah segitu. Kalo di negara-negara maju mana ada yang namanya BBM disubsidi. Makanya jarang macet, karena harga bensin di negara lain mahal, jadi ga banyak yang punya mobil atau motor.

Saat ini, pemerintah ga mau naikin harga BBM karena takut diprotes sama masyarakat, jadi caranya ya dibatasin per hari dijual berapa liter. Akibatnya banyak yang antri, banyak yang nimbun, saling berebut >.<. Apa benar ga ada cara yang lebih baik? Tapi berita terakhir, bulan November akan dinaikkan harganya sebesar 1.000 rupiah.

Semoga keadaan BBM ini lebih cepat damai kembali, ga naik turun lagi. Lebih baik sih naikin lebih banyak lagi harganya, jadi bisa mengurangi macet. Dan mari kita mengurangi pemakaian kendaraan, lebih baik naek sepeda ato jalan kaki, hitung-hitung dukung go green juga kan 😛

Makananmu = Kesehatanmu

Kamis minggu lalu, karena masih ada sosis dan keju di kulkas, jadinya beli roti buat bikin roti gulung sosis keju yang pernah di share sama Ko Arman. Gulung rotinya lumayan susah, tapi akhirnya berhasil juga sih horeee. Ternyata enak loh hasilnya, apalagi kalo dicocol pake saos sambel *emang orang Indonesia*. Nah, sarapan pagi itu bikinnya buat aku, cc, sama choo.

Malamnya pulang kerja, terjadi percakapan dengan cc :

Cc : “Untung loh tadi pagi kamu bikini roti goreng, kalo ga aku pasti beli mie ayam.”

Aku : “Loh emang kenapa kalo beli mie ayam?”

Cc : “Soalnya temanku tadi pagi beli mie ayam, ternyata di dalam ada mayat cicak dan parahnya lagi itu uda kepotong-potong. Berarti bukan karena cicaknya jatuh ke dalam mie ayam kan.”

Habis denger cc cerita itu langsung shock, gila masa di dalam mie ayam ada potongan mayat cicak. Kami sampai berasumsi jangan-jangan penjualnya tau, trus sengaja dipotong dan dimasukin ke mie ayam. Tapi bisa jadi juga itu cicaknya jatuh ke dalam tumpukan daging ayam dan dia tidak sadar kemudian dipotong. Tapi yang jelas cc ga mau beli di sana lagi, walaupun selama ini yang beli di sana selalu rame.

Kejadian ini jadi membuatku inget tentang kejadian yang uda agak lama aku dan choo alamin. Di suatu pagi seperti biasa, kita mau beli sarapan. Karena yang deket kosan cuma ada nasi uduk, akhirnya jadinya beli nasi uduk 2 bungkus ditambah tempe goreng masing-masing 1 biji. Pas sampe kantor, dibuka kertas nasi dan mulai lah makan kita. Trus tiba2 choo nemuin buletan hitam harta karun yang kita berdua tidak tau itu apa.

Pertama kirain itu batu, tapi koq batu gede banget. Iseng-iseng diubek, eh bisa hancur ternyata. Pas dicium pake hidung ternyata baunya itu adalah bau kotoran tikus. Kalo kotoran tikus ada di beras, pasti hancur donk kalo dimasak. Berarti ini kotoran tikusnya masuk ke dalam nasi pas nasinya uda mateng. Langsung deh kita ga makan sisanya, maunya sih keluarin juga apa yang uda dimakan *hoeeek*. Kan ga mau kalo habis makan jadi sakit perut >.<

Sejak kejadian itu, ga pernah lagi deh beli nasi uduk di tempat itu. Dan tiap kali kalo beli makanan di pinggir jalan kayak nasi gitu pas makan sambil was-was, sambil liatin di dalam nasi ada yang aneh-aneh ga, ampun dah, makan jadi ga tenang. Sekarang sih sebisa mungkin hindarin buat beli makanan di pinggir jalan, apalagi kalo tempat jualan nya cuma gerobak, bisa aja ada kotoran tikus atau potongan cicak >.<

Sampai saat ini, masih menjadi misteri, apa penjualnya tau ada benda yang aneh-aneh di dalam makanan yang dia jual? Ga mungkin kan kita tanya ke orangnya 😛

So, perhatikan apa yang akan kamu beli dan apa yang akan kamu makan, supaya tidak membahayakan kesehatan 🙂

Untuk Indonesia Tercinta

Pagi ini baca berita di Kompas.com, akan disiagakan Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) untuk mengamakan pengumuman Presiden. Ini negara tecinta kita sebenarnya dalam kondisi apa ya sampai harus pake pemukul reaksi cepat? Lagi perang kah? Lagi ada musuh kah? Ga sodara sodara, Cuma pengumuman hasil pemilu doang. Terus kenapa sampai harus ada pasukan pemukul? >.<

Lucu memang ya, ada orang yang bisa terobsesi sebegitunya dengan suatu hal atau jabatan atau kekuasaan. Sampai2 ga nerima kalo dia ternyata kalah dan ga dapat apa yang dia mau. Namanya juga lagi pemilu, semacam pertandingan, pasti hanya 1 juara, dan pasti ada pihak yang kalah, dan ada pihak yang menang.

Saya jadi teringat dengan film2 jadul China yang kerajaan Dinasti gitu. Ketika raja memimpin, pasti akan terbentuk masing2 kubu. Dan ketika raja wafat, maka dua atau lebih kubu ini akan rebutan buat dudukin kursi raja itu. Masing2 kubu juga uda nyiapin pasukannya masing2 untuk membela calon raja nya jika kalah, mereka akan siap2 untuk berontak.

Pada waktu itu, siapapun raja yang terpilih, rakyat hanya ingin hidup damai dan tidak ada perang. Karena pada zaman itu, nyawa seakan tidak berharga, bayangkan bisa berapa ratus bahkan ribu orang yang tewas pada medan perang.

Itu adalah zaman 1000 tahun lebih yang lalu. Sekarang kita uda zaman modern, apakah akan tetap seperti itu juga? Di zaman modern kita sudah diajarkan untuk hidup damai, jangan sampai terjadi perang. Karena perang hanya akan memakan korban yaitu manusia dan lingkungannya juga.

So, mari kita bantu menjaga keamanan dan kedamaian negara kita ini. Apapun hasilnya, terima lah dengan lapang dada dan hati besar. Jangan sampai kejadian 1000 tahun yang lalu terulang lagi, sama halnya juga dengan kejadian Mei 1998.

Salam damai 🙂

 

Dekat di Mata, Jauh di Hati

Kemarin, seperti biasa buka FB buat kepo-in update statusnya teman-teman, trus liat ada yang share gambar ini.

source : facebooknya Arie Slyder

source : facebooknya Arie Slyder

Degh, merasa tertampar juga waktu baca tulisannya >.<

Waktu Palestina diserang sama Israel, langsung hot2 nya semua orang update status di FB, di BBM, di semua social medial tentang “Pray for Gaza”. Sampai-sampai pemerintah gencar mengirimkan bantuan buat Palestina, dan banyak juga orang-orang yang menggelar aksi solidaritas.

Jadi mulai berpikir lagi, apakah memang orang hanya melihat kejadian yang sedang “hot” walaupun itu di luar negeri? Sedangkan yang ada di Indonesia serasa dilupakan? Miris rasanya melihat semua itu T.T

Indonesia itu terdiri dari banyak provinsi, dan di tiap provinsi juga banyak daerah-daerah pedalaman yang masih belum terjangkau oleh pemerintah. Tapi seakan-akan pemerintah juga lupa dengan yang ada di dalam negeri sendiri.

Sama seperti pepatah, “Gajah di pelupuk mata tidak terlihat, semut di seberang lautan terlihat”, terkadang memang susah melihat kondisi di sekitar kita. Kita hanya bisa melihat kejadian yang terjadi di tempat yang jauh.

Mari kita belajar untuk lebih menyadari keadaan yang ada di sekitar, ga hanya konteks ini aja loh, tapi untuk semua kejadian yang ada dalam kehidupan kita. Dan semoga nanti presiden terpilih akan lebih baik dalam menangani kejadian seperti ini.

Ini murni hanya pendapat saya loh ya, tetap berdoa buat Palestina dan buat Indonesia tercinta 😀