Category Archives: Uncategorized

Cewe IT vs Cewe Ekonomi

Hola *sambildadahdadah*, akhirnya diriku kembali menulis, setelah sekian lama ga ada postingan. Beberapa bulan ini kerjaan di kantor sibuk banget, sampe ga sempet mikir mau nulis apa >.<

Kemarin pulang kerja, habis mandi tiba2 kepikiran mau nulis topic ini. Topic yang uda sejak lama sering diperbincangkan oleh para cowo2 terutama cowo2 yang di bidang IT.

Dulu waktu masih jaman kuliah, aku kan kuliah di jurusan IT. Nah, dalam 1 kelas yang isinya 60 orang, cewe nya cuma di bawah sepuluh orang. Jadi bayangin kan betapa gersangnya cowo2 di IT. Jadi pernah ni ada satu hari, aku denger pembicaraan cowo2 di kelas. Cowo2 itu ngomong begini, β€œBeda ya cewe IT sama cewe ekonomi”. Waktu denger itu bingung, emang bedanya apa, toh sama2 cewe juga >.<

Trus ga lama setelah itu, kalo ketemu cewe ekonomi jadi merhatiin dan melihat ke diri sendiri dan teman2 cewe di IT juga. Owalah ternyata eh ternyata, beda nya itu kalo cewe IT itu ke kampus pake nya kaos, celana jeans, sandal jepit ato sepatu kets. Tapi kalo cewe ekonomi lebih feminim pakaiannya, pake baju yang agak girly, jeans, ma flat shoes, malah kadang ada yang pake dress. Serasa langit dan bumi kan *lebay*

Habis lulus kuliah, kerja di perusahaan IT dan jadi programmer, ternyata cewe2 yang jadi programmer cuma sedikit dan style nya pun tetap sama dengan waktu kuliah. Walaupun ada beberapa yang uda mulai pake rok dan dress, mungkin itu tuntutan profesi kali ya hihihi. Tapi untuk cewe2 yang berada di back office, kebanyakan seperti waktu kuliah dulu, lebih simple. Bandingin waktu ke dept accounting, pada pake dress dan high heels semua loh hihihi.

programmer semua ni :D

programmer semua ni πŸ˜€

ini juga programmer semua :D

ini juga programmer semua πŸ˜€

Kalo aku gimana? Sampai saat ini, uda lebih modis dikit lah, dikit tapi :P. Kalo di kantor senin sampai jumat, pake kemeja ma celana bahan, jumat nya pake kaos ma jeans. Kalo lagi jalan2, uda jelas deh pake kaos ma jeans hahaha. Pernah sekali dua kali pake rok, duh ribet banget dah mau ngapa2in. Emang bukan stylenya begitu kali πŸ˜›

kalo di kantor, paling kanan accounting, sisanya programmer :P

style di kantor, paling kanan accounting, sisanya programmer πŸ˜›

Kalo kamu gimana style nya, kaos dan jeans ato rok dan dress? πŸ˜€

Advertisements

Ada apa di 2013?

Post ini ditulis buat ngikut GA nya vira dan mau cerita tentang hal2 yang terjadi tahun 2013, tentunya yang berkesan dan bermakna buatku. Walaupun angka 13 katanya ga bagus, tapi banyak hal yg baik terjadi dalam hidupku ^.^

  • Bulan Mei tahun ini, pertama kali trip bersama pongers ke Bandung. Pengalaman seru yang tak terlupakan. Kapan mau pergi lagi pongers? πŸ˜›
  • Ulang tahun di tahun 2013 ini paling berkesan, karena merupakan tanggal jadian sama choo, dan mendapatkan birthday surprise juga dari choo *melting*
  • Bulan Oktober trip bersama choo keluar kota yaitu ke Jogja. Ini merupakan trip pertama kita setelah jadian *happy*
  • Dan di bulan Desember ini akhirnya punya hp android, walaupun ga bagus2 banget, lumayan lah daripada ga ada, uda kepengen dari zaman kapanΒ  *yeaaay*

Dan masih banyak yg kecil2 yang mungkin ga inget, yang diinget cuma yg terjadi belakangan ini dan peristiwa besar πŸ˜›

Gimana dengan tahun 2013 kamu? Apakah banyak peristiwa berkesan juga? πŸ˜€

 

 

 

 

Trip to jogja (part 3 End)

Tidak terasa uda hari ketiga di Jogja. Pagi hari itu dimulai dengan misa jam 8.30 ke Gereja St. Antonius di Kotabaru, gerejaku dulu waktu masih kuliah di jogja.

Gereja St. Antonius Kotabaru

Gereja St. Antonius Kotabaru

Selesai misa, makan lotek yang ada di depan kampusku, UKDW. Lotek ini kalo lagi hari biasa (weekdays) pasti rame dipenuhi sama mahasiswa yang makan. Soalnya rasanya enak dan harganya juga murah, cuma 6ribu :D. Tapi karena ini hari Minggu, jadi sepi πŸ˜›

lotek depan kampus UKDW

lotek depan kampus UKDW

Habis makan, mengunjungi kampus tercinta dulu sebentar πŸ˜€

kampus UKDW tercinta :D

kampus UKDW tercinta πŸ˜€

Agenda hari ini adalah mengunjungi Keraton dan Taman Sari. Selama 4 tahun kuliah di Jogja, belum pernah berkunjung ke Keraton dan Taman Sari x_x

Tiket masuk ke Keraton adalah 7ribu dan di loket tertulis ijin foto/video Rp 1.000.

rumah di keraton

rumah di keraton

alat musik di keraton

alat musik di keraton

hello, anybody home? :P

hello, anybody home? πŸ˜›

pose di bawah pohon :P

pose di bawah pohon πŸ˜›

Dari Keraton, kemudian kita lanjut ke Taman Sari. Taman Sari ini dulu sebenarnya adalah tempat permandian selir-selir raja. Disini sering juga dipake buat foto prewed.

di dalam goa taman sari

di dalam goa taman sari

di bawah tangga taman sari

di bawah tangga taman sari

menatap langit :D

menatap langit πŸ˜€

menatap langit :D

menatap langit πŸ˜€

tempat permandian selir

tempat permandian selir

Setelah puas menjelajah dan foto2 di Taman Sari, kita lanjut membeli oleh2 kaos Jogja dan bakpia. Di area Malioboro, ternyata banyak PKL yang ga jualan dalam rangka merayakan ultah Jogja. Jadi di malioboro Cuma beli jaketnya choo. Kaos2nya kita beli di deket area Taman Sari dan bakpia beli di Jalan Mataram.

Ternyata nyari oleh2 lama juga, tidak terasa uda jam 5, saatnya pulang ke peginapan buat beres2 sama check out. Selesai checkout, kita makan dulu di nasi Jenggo. Ini nasi Jenggo enak dan kata choo mirip banget rasanya sama yang ada di Bali, harganya juga murah, cuma 6ribu seporsi.

nasi jenggo

nasi jenggo

Selesai makan, uda jam 7 kurang, kita langsung berangkat ke Stasiun Tugu. Perjalanan kesana macet banget karena lagi ada acara ultah Jogja. Sampai di stasiun Tugu, mau balikin motor ke penyewaan ternyata ga bisa parkir karena parkir dipake buat orang yang datang ke malioboro untuk acara ultah Jogja. Aku mulai panik karena uda mau jam keberangkatan kereta buat balik ke Jakarta. Akhirnya telp ke orang persewaan motor nya buat ambil motor di depan. Untungnya orangnya mau, makasih ya mas πŸ˜€

Setelah penyerahan motor dan mengambil ID, aku dan choo langsung lari ke dalam. Kereta nya ternyata uda mau jalan, untungnya masih ditungguin jadi bisa naik, Thanks God. Ini bener2 pengalaman yang epic, kata choo :P. Akhirnya kereta jalan dan kita pun tidur dalam kereta karena uda capek lari2 :P. Sayonara Jogja, sampai ketemu lagi di lain waktu πŸ™‚

Trip tp Jogja (part 2)

It’s already day two \^_^/

Hari kedua dimulai pada jam 9 pagi dengan makan ayam penyet / ayam geprak di daerah Demangan. Ayam yang digoreng crispy dan diulek dengan cabe, garam dan micin. hmmm mak nyosss *dancing*

ayam geprak

ayam geprak

Selesai makan, kita berangkat menuju ke tujuan berikutnya yaitu Goa Pindul yang ada di daerah Bejiharjo, Gunung Kidul. Karena belum tau jalan ke arah Gunung Kidul,Β  sepanjang jalan kita nanya sama orang, inget pepatah “malu bertanya, sesat di jalan” :P. Setelah perjalanan kurang lebih 1.5 jam ada banner menunjukkan Goa Pindul. Ternyata ada mas2 yang bisa nganterin kesana. Akhirnya kita dan satu pengendara mobil mengikuti jalan yang ditunjukin sama mas yang bawa motor. Dan jalan kita lewatin bener2 bagus sampai bolong2 dan banyak batu2 *tepokjidat*. Untungnya setelah perjalan setengah jam sampe juga di sekretariat Goa Pindul *lapkeringet*

di depan goa pindul

di depan goa pindul

Di sana, ada beberapa paket yang bisa kita ambil yaitu : Cave Tubing Pindul, River Tubing Sunyai Oya, Goa Gelatik, dan Off Road. Aku dan choo ngambil paket Cave Tubing Pindul Rp 30.000/orang dan River Tubing Sungai Oya Rp 45.000/orang. Habis itu kita bayar, titip barang ke penitipan, dan dikasih plastik buat naruh kamera. Tinggal nunggu dipanggil dan pake baju pelampung. Tiap rombongan dipandu oleh satu pemandu, dan mas pemandu ini sampai bawain ban kita berdua (makasih ya mas hehehe :D)

Jadi Cave Tubing Pindul ini adalah menyusuri Goa Pindul menggunakan ban. Nah, nanti pemandu akan menarik ban kita dan sambil menjelaskan tentang Goa Pindul ini. Jangan datang pada saat long weekend, karena akan sangat rame, sampai2 mau masuk juga harus antri x_x. Penyusuran Goa Pindul ini kira2 menghabiskan 45 menit, seru juga ternyata dan pasti bagian badan ke bawah basah πŸ˜›

di dalam goa pindul

di dalam goa pindul

Berikutnya adalah River Tubing Sungai Oya, yaitu menyusuri Sungai Oya menggunakan ban. Kalo di Goa Pindul ga panas, karena di dalam goa, tapi kalo ini panas banget karena di alam terbuka. Sampe kakiku jadi belang karena matahari T.T

sungai oya

sungai oya

Di sungai oya ini, ada sebuah jembatan setinggi 5 meter. Mas pemandu menawarkan mau nyoba loncat ga, aku dan choo mau nyoba :P. Pas mau loncat, takut banget kayak jantung uda ketinggalan di atas, akhirnya nekat juga loncat. Byurrr sampai di air, bagian bawah badan sakit banget, ternyata salah posisi nya waktu loncat, harus lurus kayak poncong, badan ga boleh miring -.-‘

loncat dr ketinggian 5 meter

loncat dr ketinggian 5 meter

Ga jauh dari jembatan ini ada air terjun kecil. Aku coba berdiri di bawah air terjun, ternyata bikin kepala jd pusing x_x. Dan teryata ada satu jembatan lagi yang tingginya 10 meter. Aku sih ga berani, tp choo nyobain. Pas ditanya gimana rasanya, kata choo jantungnya ketinggalan di atas, takut ya choo πŸ˜›

di bawah air terjun :P

di bawah air terjun πŸ˜›

Selesai menyusuri Sungai Oya, kita ganti baju dan mau ke pantai. Sepanjang jalan pun bertanya ke orang karena blm tau jalannya. Setelah perjalanan kira2 1 jam, sampai di deretan pantai2. Awalnya mau ke ngobaran, tapi kata2 orang disana masih jauh. Maka akhirnya kita memutuskan ke Pantai Drini.

rumput-rumput laut di antara karang-karang laut

rumput-rumput laut di antara karang-karang laut

air dan laut yang biru

air dan laut yang biru

Pantai Drini ini bagus banget, pasirnya putih, ada hijau2an dan pulaunya. Di sana pengunjung ga terlalu rame, jadi kita bisa foto2, maen air (dan pasir) sepuasnya, lihat sunset berdua *romantis* πŸ˜›

pose dulu depan pulau karang :P

pose dulu depan pulau karang πŸ˜›

karang dengan rumput laut dan langit yang biru

karang dengan rumput laut dan langit yang biru

pasirnya bagus :D

pasirnya bagus πŸ˜€

Habis liat sunset, trus kita mandi disana dan siap2 pulang karena uda jam 6, takutnya gelap sampai di Jogja. Dan benar perjalanan benar2 gelap dan sambil melewati jalan berkelok2 dan di tepi jurang x_x

sunset

sunset

Setelah 2jam lebih perjalanan sampai juga di kota Jogja. Malam ini, kita dinner dengan makan nasi Gudeg di Jalan Adi Sucipto, nama nya Gudeg Kayu. Nasi Gudeg ini dari dulu sampe skrg tetap enak *yummy*. Selesai makan kita pun pulang buat istirahat, biar bsk perjalanan bisa lanjut lagi.

Bersambung ke part berikutnya ya… πŸ˜€