Give Blood, Give Life

Hari jumat minggu kemarin, di kantorku lagi diadain acara donor darah. Fiuh, akhirnya donor darah lagi setelah setahun lebih. Jadi donor darah itu kegiatan rutin di kantor, tapi entah kenapa sejak tahun kemarin belum diadain lagi. Katanya sih PMI nya bilang full mulu, jadi mobilnya (plus orangnya) ga bisa diundang buat datang.

Dulu pernah baca dimana gitu *lupa*, habis donor sekali bisa jadi ketagihan. Beneran loh setahun ini sering sakit karena ga donor *dikait2kan* hahaha. Dan bagi yang mau gemuk juga disarankan rutin donor, karena setelah donor kan darahnya ganti baru. Jadi ini adalah yang ke-6 kalinya aku donor, wah ga berasa ya hahaha

Nah biasa sebelum mulai, disuruh isi formulir dulu, isi identitas diri sama ada riwayat penyakit. Kan serem juga kalo pernah sakit apa trus donor jadi nular ke penerima darahnya >.<. oh iya buat yang cewe kalo lagi mens ga boleh donor. Dulu pernah kejadian temenku donor pas lagi dapet, eh habis tuh dia mau pingsan, untungnya petugas PMI nya belum pergi >.<

isi formulir dulu

isi formulir dulu

Habis isi formulir, nanti akan diinput datanya. kalo baru pertama kali, akan dikasi kartu donornya sesuai dengan golongan darah. Karena saya O jadi dapatnya warna pink :P. buat yang uda daftar nanti namanya akan dipanggil buat ditest darahnya dulu, hemoglobin dll (kurang tau apa aja yang ditest). Dan yang terakhir, akan diukur tensi, rendah/pas/tinggi. Kalo uda lulus 2 test ini, baru diijinkan buat donor. Ups jangan lupa, ga boleh minum obat/antibiotic dan harus tidur cukup min 7 jam.

meja buat input data, test darah, dan  cek tensi

meja buat input data, test darah, dan cek tensi

Kemarin rame yang donor, jadi nunggunya agak lama sampai dipanggil buat donor. Kemarin dapatnya tangan kanan, padahal pengennya tangan kiri biar tangan kanan biasa dipake buat bawa yang berat2 :P. Tapi gpp lah, karena dulu pernah kejadian mau tangan kiri, pas jarum uda ditusuk, ternyata darahnya ga lancar dan akhirnya ga ngalir. Trus pindah ke tangan kanan, akhirnya 2 tangan ada bolong nya T.T. kata petugas sih emang kanan lebih gampang karena tangan kanan lebih banyak dipake buat beraktivitas. Kecuali buat yang tangan kidal ya hihihi.

baru tau ternyata darahnya ditimbang, biasa ga berani liat punya sendiri >.<

baru tau ternyata darahnya ditimbang, biasa ga berani liat punya sendiri >.<

Proses donor memakan waktu kira-kira 15 menit ya, untuk cewe biasanya diambil 250 ml, dan cowo diambil 350ml. Tapi ini tergantung berat badan juga, kalo cewe tapi berat badannya seperti cowo mungkin diambil 350ml juga :P. habis donor kita dapat bingkisan nih, biasanya susu sama pop mie, tapi kali ini ada tambahan biscuit, dan pastinya ada obat penambah darah. Tapi ga pernah diminum, jadi uda ada berapa strip tuh di kos hahaha.

bingkisan 1

bingkisan 1

obat penambah darah

obat penambah darah

Oh iya kalo uda donor 10x nanti dapat penghargaan loh, kebetulan kemarin ada 3 teman yang dapat. Semangat 4x kali lagi dapat penghargaan loh, 3 bulan lagi bisa donor lagi *yeaay*. So, mari kita mulai mendonorkan darah, karena satu tetes darahmu sangat berarti loh bagi yang membutuhkan. Tentunya harus memenuhi semua syarat dulu ya baru donor πŸ˜€

piagam penghargaan

piagam penghargaan

Advertisements

Loving Hut Express

Hulala ternyata uda lama ga nulis nih, belakangan emang sok sibuk banget, mau blogwalking juga ga sempet >.<. Kali ini mau review tempat makan yang sering banget kita berdua datangin. Uda lama pengen review, cuma biasa kalo makan disana selalu lupa foto, uda keburu habis makanannya hahaha.

tampak dari depan

tampak dari depan

Loving hut express ini letaknya deket daerah Binus Syahdan. Dulu tiap kali lewatin liat tempatnya bagus, jadi takut kalo mahal makan disana *dasar pelit*. Akhirnya suatu hari karena penasaran, aku dan choo nyobain makan disana. Tempatnya enak dan luas loh, mejanya juga banyak, ada AC nya lagi, secara di Binus kan jarang tempat makan yang ada AC nya πŸ˜›

pilihan lauk prasmanan

pilihan lauk prasmanan

Kan dari luar uda ada tulisannya vegan, ya jelas makanan vege donk ya. Pas kesana pertama kali cupu banget, nanyain mbaknya satu per satu ini apa itu apa, trus mbaknya jawab ini ayam kungpao, sapi lada hitam, sampai kita berdua kaget, lah katanya vege. Akhirnya coba juga makanan yang disebut β€œayam” dan β€œsapi” itu, eh ternyata itu terbuat dari jamur, tapi dibuat menyerupai daging, dan namanya juga dikasi nama daging ayam/sapi πŸ˜›

Nasi merah+sapi lada hitam+ sayur cuma 14k

Nasi merah + sapi lada hitam + sayur (14k)

nasi merah + ayam lada hitam + kentang + sayur cuma 17k

nasi merah + ayam cabe ijo + kentang + sayur (17k)

Di loving hut ini banyak tulisan menarik, termasuk kenapa kita harus vegan, salah satunya supaya bisa membantu menjaga bumi kita. Trus β€œdaging” disini terbuat dari jamur dicampur dengan bubuk kedelai, dan lauknya ga pake MSG loh. Untuk tekstur jamurnya bener2 menyerupai daging, jadi enak banget. Soalnya pernah nyoba β€œdaging” di tempat makan vege lainnya itu masih berasa jamurnya, jadi ga mirip daging x_x

daftar menu

daftar menu

Oh iya selain prasmanan, disini juga bisa ada pilihan menu lainnya kayak nasi goreng, mie goreng, atau fast food kayak burger, dll. Tapi tentunya semua dagingnya pake jamur donk hihihi. Dulu pernah nyobain burgernya, lumayan enak juga. Sayangnya waktu itu lupa difoto hahaha. Sekarang loving hut ini jadi tempat makan favorit kita berdua, karena selain enak, harganya juga ga terlalu mahal. Dan yang penting tempatnya juga enak πŸ˜€

suasana loving hut

suasana loving hut

Mari kita hidup lebih sehat dan menjaga bumi kita dengan lebih sering makan sayur-sayuran. Makan daging boleh, tapi jangan terlalu sering πŸ˜›

 

Loving Hut Express

Jalan keluarga (deket Binus Syahdan)

Jakarta Barat

Menikah : Pilihan atau Keharusan?

Bulan Sept ini kayaknya bener-bener bulan yang bagus buat nikah ya. Sejauh ini, aku uda dapat 4 undangan di bulan Sept. Ada yang dari teman kantor, teman kuliah, bahkan teman SMA. Yang 2 uda diselenggarain dan uda kami datangin juga, tinggal 2 lagi nih yang belum dan akan dihadiri kalo tidak ada halangan. Lama-lama bokek juga nih kalo dapat undangan banyak-banyak, karena selain ngasih angpao juga harus keluar duit buat naek taksi, maklum ga punya mobil *dasarpelit* hahaha

Trus kalo kayak gitu, kenapa harus datang kalo emang bikin kantong kering? Orang ngundang kita kan karena mereka anggap kita teman atau kerabat. Lagian kalo sekarang aku datang ke resepsi mereka, nanti pas aku ngadain resepsi, mereka juga pasti datang *pedehabis*, harapannya sih begitu πŸ˜›

Cukup sekian intro nya, nah balik ke topik yang mau dibahas πŸ˜€

Dari 2 resepsi yang kami hadiri terlihat jauh berbeda. Apa yang berbeda? Tebak donk *bukan GA, bukan kuis juga, buat penasaran aja*. Kalo di pasangan no 1 *bukan pasangan capres loh*, terlihat banget sumringah baik pengantin pria maupun pengantin wanita. Tapi kalo di pasangan no 2, dari pesta dimulai dan masuk ke ruang resepsi, pengantin pria dan wanita cuma tersenyum kecil. Ternyata bukan aku yang melihat itu, choo juga liat. Jadi kita berasumsi lah kalo pasangan no 2 itu sebenarnya dijodohin. Kalo pasangan no 1 emang uda tau kalo mereka pacaran uda lama, jadi pasti bukan dijodohin *soktau*

Langsung aja kita berdua kaget, masa sih jaman sekarang masih ada yang namanya dijodohin. Ini kan uda jaman modern, semua orang berhak donk untuk memilih pasangan yang mencintai dan dicintai. Aku sih tidak ingin menjudge orang tua yang memaksa anaknya untuk menikah, tapi paling tidak biarkanlah dia memilih pasangan hidupnya. Beda halnya kalo emang tua tapi belum nemu pasangan yang cocok, biasanya kayak gitu dicomblangin, no offense ya.

Aku jadi merasa kembali jaman jadul, yang dimana orang tua maksa anaknya harus nikah sama anak teman orang tuanya. Bahkan ada juga yang uda dijodohin sejak di dalam perut sang ibu *efek kebanyakan nonton drama jadul*. Mungkin kalo jaman dulu orang tua pengennya nanti besannya itu orang yang dia kenal, tau bibit bebet bobot nya, jadi nanti keturunannya juga bagus *dikira barang kali bagus*. Tapi ada juga karena dia mau nyari yang keluarga selevel.

Well, itu di jaman dulu kan, tapi ga nyangka jaman sekarang juga masih kejadian seperti itu. Kalo terjadi kayak gitu, kasian anaknya. Dia jadi merasa menikah hanya demi melanjutkan keturunan, dan dia bersama istrinya cuma demi buat anak aja, sama sekali tidak ada perasaan. Mungkin bisa ada perasaan ya, setelah agak lama, tapi yang ada juga perasaan cinta, tapi lebih ke keluarga.

Mungkin juga ada orang tua yang mikir, daripada anaknya jomblo terus nanti ga ada yg jagain dan biar bisa lanjutin keturunan juga, jadinya dijodohin lah. Sebenarnya dijodohin itu ada sisi positifnya, setidaknya kan tau asal usul pasangannya. Tapi ya harapannya semoga ke depannya, ga banyak lagi orang yang menikah karena dijodohin. Biarkanlah anak yang memilih, baik buruknya itu resiko dia karena dia yang pilih. Daripada akhirnya cerai karena ga cocok atau akhirnya anaknya memberontak terus kabur kan karena ga mau dijodohin, kan uda sering kejadian seperti itu πŸ˜›

Ada yang punya pendapat lain soal menikah ini? πŸ˜€

Oh iya sebagai penutup, aku mau pamer tunjukin foto sama Angel. Jadi kemarin di salah satu nikahan, kami ketemu. Pengantin pria yang teman kantorku, dan ternyata itu teman kuliah Angel. Waktu itu temanku uda bilang, kalo Angel bakal datang. Pas aku sapa ternyata Angel ga ngenalin, emang beda banget ya Ngel? Tapi untungnya aku ngenalin ya hahaha. Dan inilah kopdar yang tidak direncanakan πŸ˜›

Jadi berasa gemuk disini :P

Jadi berasa gemuk disini πŸ˜›

Sushi Bodo

Sabtu kemarin, ga ada rencana mau kemana-mana, eh tiba-tiba choo ajak ke Sunter mau makan di Sushi Bodo. Uda pernah diajak ke Sushi Bodo dari tahun lalu, tapi sampai kemarin baru sempet kesana. Gila ya, dari Jakarta Barat ke Jakarta Utara. Maklum waktu itu, choo dapat project yang clientnya di Sunter sana, jadi tiap hari ngantor di Sunter. Alhasil jadi uda tau jalan di sana plus makanan di sana πŸ˜›
Perjalanan ke Sunter lumayan lancar, hamper sejam baru nyampe sana. Kalo denger D’Sushi Bodo pasti langsung ngeh kalo punya group Dcost. Eh tapi ternyata tempatnya gede loh, sebelahnya ada D’stupid Bakery punya group DCost juga. Sayangnya ga foto depannya, karena pas sampe uda laper pengen makan orang sushi πŸ˜›

suasana resto

suasana resto

Di Sushi Bodo ini ada 2 area. Area pertama ada menu pake kartu, di kartu ada nama menu sama penampakan makanannya. Kalo mau pesen menu itu, tinggal ambil aja kartunya terus bayar di kasir. Kemarin kita pesen yaki tori (sate ayam pake saus teriyaki) sama yakimeshi (nasi goreng).

pilih makanan di kartu

pilih makanan di kartu

Di area kedua itu tempat sushi, jadi sushi ditaruh di piring, kalo mau tinggal jepit aja dan diambil. Disana banyak varian sushinya, mulai dari harga 2500, 3500, 4500, dari yang pake topping dikit sampe yang topping banyak. Ada juga sushi yang luarnya digoreng.

tempat sushi

tempat sushi

tempat sushi

ada nama tapi ga ada harga >.<

sushi porsi 1

sushi porsi 1

Nah ini dia sushi yang kita ambil, sampai 2 kali ambil loh hihihi. Kalo ditanya harga ga tau deh, yang murah dan mahal, soalnya ga tanya juga sama orangnya, maen ambil aja hahaha. Enaknya disini kita bisa nyoba banyak varian rasa sushi, kalo kayak di resto sushi kan harus pesen 1 porsi yang isinya 4 atau 6.

sushi porsi 2

sushi porsi 2

Awalnya sempet ragu sih mau makan disini, soalnya baca review nya Epi koq kayak ga enak. Tapi untungnya soal rasa sushi sih masih okelah, kami berdua suka, emang sih ga seenak sushi di Sushi M*ri atau Sushi T*I, yah namanya juga murah hihihi. Mungkin karena ga pake beras Jepang, jadi harganya lebih murah. Dan rasanya juga lebih cocok sama lidah orang Indo ya hihihi. Kalo yaki tori sama yakimeshi juga enak, bumbunya pas, daging ayam juga matengnya pas.

yakitori

yaki tori 35k++

yakimeshi

yakimeshi 30k++

Mungkin ada orang yang bilang rasanya kurang enak, tapi bagi kami sih enak, sesuai lah sama harganya. Selain itu juga tempat nya juga nyaman, pas datang hari sabtu ga terlalu rame. Waktu itu hampir 2 jam disana, karena banyak yang dimakan hahaha. Oh iya, disini free nasi sama teh loh, teh dingin maupun teh panas.
Habis makan sushi, trus lanjut minum es kelapa. Ini tempat jualannya kayak depan perumahan gitu. Choo dikasi tau sama temannya kalo kelapa disini lebih gede jadi isinya lebih banyak. Minum air kelapa dan dagingnya disini harganya Cuma 8ribu sadja, seger habis minum ini hehe.

9
Minum air kelapa ini mengakhiri perjalanan jauh kami hari itu. Perut kenyang, hatipun senang πŸ˜€

BBM (Bener Bener Mahal)

Beberapa hari ini kalo baca berita di detik ato di kompas, lagi marak issue tentang BBM. Saya sih sebenarnya ga terlalu peduli sih tentang BBM karena saya ga punya kendaraan di Jakarta, biasanya naek motornya choo juga dia yang beli, belinya juga pertamax hihihi.

 

Dampak bagi tukang angkot

Kemarin saya baca berita tentang langkanya BBM saat ini, dan disitu ada pendapat beberapa sopir angkot. Salah satunya bilang cara dia ngakalin BBM langka itu, dia ga β€œnarik” saat jam-jam sepi, ato dia ngetem dulu di satu tempat, nunggu agak rame dulu baru jalan.

Sebenarnya kadang merasa kasian sama sopir angkot. Di saat BBM naek terakhir, tarif angkot kan udah naek juga. Tapi kadang masih banyak penumpang yang bayar pake tarif yang lama. Sopir angkot juga ga bisa berbuat apa-apa kalo orangnya taruh uang langsung pergi. Kalo biasa kayak gitu, saya naek angkot suka saya lebihin bayar buat sopir angkot. Apalagi kalo dari saya naek dan sampai tujuan cuma saya sendiri, kasian sekaligus horor hahaha.

Menurut saya sih, buat ngatasin kenaikan harga BBM yang katanya pada awal November ini, angkot mending dikurangin aja. Lah nanti kan banyak yang nganggur? Iya sih, apa boleh buat, mungkin cari kerjaan lain yang lebih baik. Dari pada narik seharian, bensin habis tapi ga dapat penumpang kan sama aja. Atau bisa juga pake cara yang tukang angkot di atas tadi, ngetem dulu, tapi bisa-bisa disorakin ma penumpang kalo kelamaan ngetem πŸ˜›

 

Dampak bagi kemacetan

Sebenarnya saya pribadi setuju banget kalo harga bensin dinaekin, bukan berarti karena saya punya banyak duit ya. Tapi dengan harga bensin yang lebih mahal, kan orang pasti berpikir dua tiga kali bahkan sepuluh kali kalo mau beli motor dan mobil. Dan dengan cara ini pasti kemacetan di ibukota bisa berkurang.

Lah, tapi kan males mau naek kendaraan umum? Saya sebenarnya males juga naek TransJakarta, yang dikatakan itu nyaman. Kenapa? Karena selain nunggu lama, desak-desakan di dalam bus. Bus yang seharusnya Cuma daya tampungnya berapa, diisi lebih daripada kapasitas. Lebih gampang lagi kalo orang mau copet atau mau melakukan pelecehan.

Dulu saya juga pernah dipegang bagian p*nt*t waktu di bus TransJakarta, tapi saya ga sadar. Entah karena emang celana yang tebel atau saya yang ga perasa. Akhirnya dikasi tau sama mbak yang duduk di depan saya (posisi saya lagi berdiri), dan akhirnya saya berdiri agak jauh dari si pelaku. Lah kalo uda ngalamin kejadian kayak gitu, sapa yang ga kapok coba >_<

Sejak saat itu, saya jarang naek TransJakarta, kalo bisa milih naek angkot kecil kayak mikrolet, atau sejenis kopaja. Walaupun harus sambung-menyambung, tapi lebih nyaman lah, ga usah nunggu lama. Naek transjakarta Cuma kalo pergi yang jaraknya jauh banget.

Saya rasa banyak orang memilih kendaraan pribadi karena alasan itu juga, males harus naek transJakarta. Semoga nanti dengan RI1 dan DKI1 yang baru, transJakarta bisa nambah lebih banyak bus nya, jadi ga perlu nunggu lama2 dan desak2an. Dijamin pasti banyak yang mau naek kalo kayak gitu.

Dampak bagi kota Jogja

Kemarin saya buka FB seperti bisa kepo-kepo hahaha, saya liat banyak banget yang share tentang cewe di Jogja yang lagi terkenal. Jadi cewe yang nama Flo ini lagi ngantri di antrian motor, trus karena panjang jadinya pindah ke antrian mobil. Nah, karena kesel trus dia nulis status di path marah-marah orang Jogja. Padahal mahasiswa S2 loh koq bisa ya kayak gitu.

Sebagai rumah kedua saya, 4 tahun saya di Jogja, saya tidak merasa warga Jogja itu menyebalkan, malah kebalikannya. Orang Jogja itu ramah2, bahkan sama pendatang dari luar daerah. Tapi apakah mungkin sekarang Jogja sudah tidak nyaman lagi? Karena menurut survey, Balikpapan sudah mengeser peringkat pertamanya Jogja. Jogja kini sudah seperti Jakarta versi mini. Oh Jogja semoga dirimu bisa kembali seperti dulu dan tidak berjalan ke jalan yang salah lagi.

Kembali lagi ke Flo, kenapa si Flo marah-marah sama orang Jogja? Harusnya marah ma pertamina donk kalo antrian panjang, bukan sama orang Jogja, kesel juga nih ma si Flo *grrrr*. Tapi akhirnya berita hari ini uda minta maaf sama warga Jogja, cerita lengkapnya bisa baca disini.

 

Akan naikkah harga BBM?

Ternyata pemerintah beli bensin premium itu harganya 10.500 dan dijual 6.500, artinya pemerintah subsidi 4.000. Pantesan banyak utang negara, buat biayain BBM aja udah segitu. Kalo di negara-negara maju mana ada yang namanya BBM disubsidi. Makanya jarang macet, karena harga bensin di negara lain mahal, jadi ga banyak yang punya mobil atau motor.

Saat ini, pemerintah ga mau naikin harga BBM karena takut diprotes sama masyarakat, jadi caranya ya dibatasin per hari dijual berapa liter. Akibatnya banyak yang antri, banyak yang nimbun, saling berebut >.<. Apa benar ga ada cara yang lebih baik? Tapi berita terakhir, bulan November akan dinaikkan harganya sebesar 1.000 rupiah.

Semoga keadaan BBM ini lebih cepat damai kembali, ga naik turun lagi. Lebih baik sih naikin lebih banyak lagi harganya, jadi bisa mengurangi macet. Dan mari kita mengurangi pemakaian kendaraan, lebih baik naek sepeda ato jalan kaki, hitung-hitung dukung go green juga kan πŸ˜›

Wisata Jakarta – Kebon Binatang Ragunan

Posting kali ini masih ceritain tentang libur lebaran kemarin, liburan yang dihabiskan di ibukota tercinta Jakarta. Telat banget ya, soalnya connector hp kemarin ga bisa detect waktu colok ke pc, jadinya di-service dulu baru bisa copy foto2 pas liburan ini >.<

Libur lebaran kali ini, selain ke hutan kota, pas hari ke2 lebaran, aku sama keluarganya choo ke kebon binatang Ragunan. Uda hampir 4 tahun di Jakarta, baru kali ini ke Ragunan. Waktu nonton berita di hari pertama lebaran, Ragunan ternyata rame dikunjungin. Tapi akhirnya kita tetap kesana pas hari kedua, the show must go on dong hahaha.

Perjalanan hari itu kita mulai dari jam 11, jalanan lancar banget karena masih lebaran. Tapi pas uda mau deket Ragunan agak macet juga, ternyata banyak orang yang berbondong-bondong kesana. Dan pas mau masuk ke parkiran motor, antriannya menggila, pintu masuknya 3, tapi antriannya sampai 6 X_X

Setelah agak lama ngantri, masuk juga kita ke dalam, muter-muter lagi nyari tempat parkir. Oh iya biaya parkir motor nya 3.500, dan tiket masuk per orang nya 4.500. Mungkin karena tiket masuk yang murah ya, jadi banyak banget orang yang kesini pas liburan.

Pas mau jalan ke area yang ada binatangnya, sepanjang jalan rame banget, pokoknya di setiap sudut ada manusianya, kebanyakan yang kesana uda kayak camping, bawa terpal buat duduk dan makanan. Wah salah nih milih datangnya pas lebaran. Tapi karena uda jauh2 datang ya uda nikmatin aja berada di antara lautan manusia ini πŸ˜€

kura-kura

kura-kura

Sebenarnya dengan tiket masuk yang murah, kita ga terlalu expect binatangnya bagus sih, ga mungkin juga kan kayak Taman Safari, yang penting ada lah gitu. Tapi ternyata di beberapa tempat atau kandangnya itu yang ga ada binatangnya. Jadinya kita ngiterin nyari yang ada binatangnya. Kebon binatang Ragunan ini luas banget loh ternyata kalo kita muterin, dan kita jalan dari ujung ke ujung. Pas pulang baru liat ternyata boleh ngiterin naek motor, ya tau gitu kan naek motor aja =_=

*lupa namanya burung apa*

*lupa namanya burung apa*

kelelawar

kelelawar

Di sini ada area-areanya sendiri, ada yang spesies burung, orang utan, harimau, dll. Yang paling banyak jenisnya itu burungnya. Ga banyak foto binatang-binatangnya karena rame banget dan jaraknya yang agak jauh, jadi pas foto ternyata ga keliatan binatangnya. Binatang disini banyakan badannya agak kecil, mungkin karena liat yang di Taman Safari gede, ini jadi berasa kecil, ya iyalah harga tiketnya juga beda *digetokin ma pembaca*

orang utan

orang utan

harimau

harimau

Di ragunan ini juga agak kurang terawat. Sampah bertebaran dimana-mana, mungkin karena banyak penjual makanan disini. Harapannya sama seperti hutan kota, pemerintah bisa lebih memelihara tempat wisata alami yang ada ini. Kalo emang bagus juga, masyarakat pasti mau koq bayar lebih mahal (sedikit), asal jangan semahal Taman Safari aja πŸ˜›

Makananmu = Kesehatanmu

Kamis minggu lalu, karena masih ada sosis dan keju di kulkas, jadinya beli roti buat bikin roti gulung sosis keju yang pernah di share sama Ko Arman. Gulung rotinya lumayan susah, tapi akhirnya berhasil juga sih horeee. Ternyata enak loh hasilnya, apalagi kalo dicocol pake saos sambel *emang orang Indonesia*. Nah, sarapan pagi itu bikinnya buat aku, cc, sama choo.

Malamnya pulang kerja, terjadi percakapan dengan cc :

Cc : β€œUntung loh tadi pagi kamu bikini roti goreng, kalo ga aku pasti beli mie ayam.”

Aku : β€œLoh emang kenapa kalo beli mie ayam?”

Cc : β€œSoalnya temanku tadi pagi beli mie ayam, ternyata di dalam ada mayat cicak dan parahnya lagi itu uda kepotong-potong. Berarti bukan karena cicaknya jatuh ke dalam mie ayam kan.”

Habis denger cc cerita itu langsung shock, gila masa di dalam mie ayam ada potongan mayat cicak. Kami sampai berasumsi jangan-jangan penjualnya tau, trus sengaja dipotong dan dimasukin ke mie ayam. Tapi bisa jadi juga itu cicaknya jatuh ke dalam tumpukan daging ayam dan dia tidak sadar kemudian dipotong. Tapi yang jelas cc ga mau beli di sana lagi, walaupun selama ini yang beli di sana selalu rame.

Kejadian ini jadi membuatku inget tentang kejadian yang uda agak lama aku dan choo alamin. Di suatu pagi seperti biasa, kita mau beli sarapan. Karena yang deket kosan cuma ada nasi uduk, akhirnya jadinya beli nasi uduk 2 bungkus ditambah tempe goreng masing-masing 1 biji. Pas sampe kantor, dibuka kertas nasi dan mulai lah makan kita. Trus tiba2 choo nemuin buletan hitam harta karun yang kita berdua tidak tau itu apa.

Pertama kirain itu batu, tapi koq batu gede banget. Iseng-iseng diubek, eh bisa hancur ternyata. Pas dicium pake hidung ternyata baunya itu adalah bau kotoran tikus. Kalo kotoran tikus ada di beras, pasti hancur donk kalo dimasak. Berarti ini kotoran tikusnya masuk ke dalam nasi pas nasinya uda mateng. Langsung deh kita ga makan sisanya, maunya sih keluarin juga apa yang uda dimakan *hoeeek*. Kan ga mau kalo habis makan jadi sakit perut >.<

Sejak kejadian itu, ga pernah lagi deh beli nasi uduk di tempat itu. Dan tiap kali kalo beli makanan di pinggir jalan kayak nasi gitu pas makan sambil was-was, sambil liatin di dalam nasi ada yang aneh-aneh ga, ampun dah, makan jadi ga tenang. Sekarang sih sebisa mungkin hindarin buat beli makanan di pinggir jalan, apalagi kalo tempat jualan nya cuma gerobak, bisa aja ada kotoran tikus atau potongan cicak >.<

Sampai saat ini, masih menjadi misteri, apa penjualnya tau ada benda yang aneh-aneh di dalam makanan yang dia jual? Ga mungkin kan kita tanya ke orangnya πŸ˜›

So, perhatikan apa yang akan kamu beli dan apa yang akan kamu makan, supaya tidak membahayakan kesehatan πŸ™‚