Tag Archives: semarang

Trip to Semarang (part 2)

Untuk perjalanan hari pertama baca disini

Hari kedua kita mulai jalan-jalan sekitar jam 3, karena baru sampai semarang jam segitu setelah kondangan ke Tawangmangu. Malam sebelumnya kita nanya sama mbak yang di hostel tau ga tempat sewa motor. Trus dia bilang bisa sewa sama kenalan dia, harganya 60ribu epr hari. Wih tentu aja langsung mengiyakan, soalnya susah cari tempat sewa motor di semarang, uda googling juga ga nemu T.T

Pas dikasih liat motornya, ternyata uda motor agak lama. Orangnya cuma pesen, tar kalo habis bensinnya diisi aja. Akhirnya kita mulai perjalanan ke Sam Poo Kong yang terkenal itu berbekal peta manusia alias nanya2 haha. Perjalanan kira-kira Cuma 15 menit, itupun pake motor butut yang jalannya pelan πŸ˜›

Dalamnya Sam Poo Kong bagus loh, sayangnya datang uda mau sore jadi uda agak gelap dan kurang bagus deh fotonya. Disini cuma keliling dan liat-liat sejarah di dinding gitu. Dan ada tempat buat sewa baju buat foto loh, bajunya kerajaan gitu, tapi karena uda sore uda tutup haha.

sam poo kong 3

ada tempat buat duduk-duduk

sam poo kong

sam poo kong 2

ini tempat buat sembahyang

Karena waktu uda mulai gelap jadi ga lama-lama juga di Sam Poo Kong. Lanjut ke Gereja Blenduk, berbekal nanya-nanya juga. Jadi selama di semarang, sering banget berhenti nanya jalan. Untung orangnya baik-baik mau ditanyain :P. Ternyata di Gereja Blenduk lagi ada yang pemberkatan nikah jadi ga boleh masuk, eh apa biasa juga boleh masuk ya? Jadinya cuma foto di depan, tempatnya juga ga terlalu gede.

 

gereja blenduk

Gereja Blenduk

Next destination ke pasar semawis. Uda baca review dan rekomendasi dari temen juga, ini tempatnya kayak pusat makanan malam (food street), jadi sepanjang jalan ini banyak banget yang jualan makanan. Kesini beneran bikin kalap, kayaknya pengen nyobain semuanya deh hihihi. Tapi kalo makanan yang uda pernah kita temuin di Jakarta sih ga kita nyoba, nyobanya yang khas semarang aja atau sesuatu yang baru.

Baru masuk jalan uda disambut sama keripik singkong. Ini sebenarnya kayak keripik singkong biasanya, cuma ditusuk pake lidi aja jadi lebih unik. Rasanya agak asin buat saya, mungkin harus pilih rasa lain yang lebih enak hahaha. Trus ketemu nasi ayam, emang uda direkomendasiin sama teman semarang buat nyoba ini. Dan kita pesen nasi ayam dan tahu pong. Nasi ayam itu mirip dengan nasi liwet solo, ada labu siam dan ayam suwir, tapi ini lebih berbumbu sih dibanding nasi liwet. Yang shock itu waktu tahu pong datang porsinya gede dan ada gorengan mirip bakwan, harganya juga lebih mahal dari nasi ayam *_*

semawis 1

keripik singkong

semawis 2

kanan tahu pong, kiri nasi ayam

Lanjut jalan, nemu ada pisang, namanya pisang plenet. Jadi pisang dibakar, kemudian dipipihkan dan diatasnya dikasih gula bubuk. Rasanya lumayan enak, cuma agak manis aja, mungkin karena dikasih gula *_*. Trus berikutnya nemu bebek betutu, ini enak menurutku, tapi kata choo kurang enak. Bebek betutu ini diklaim sama penjualnya ga pake msg, trus uda disesuain sama lidah orang semarang. Yang beli juga rame loh hehehe. Dan masih ada beli siomay dan bakcang (buat bawa pulang). Pokoknya disini tuh surga makanan deh hahaha.

semawis 3

pisang plenet

semawis 4

bebek betutu

Kenyang karena uda makanan, lanjut deh cari oleh-oleh. Nah kita beli oleh- oleh di Bandeng Juwana. Disini ramenya minta ampun, ga cuma di dalam, antri di kasir juga rame. Kita beli bandeng, mochi, dan snack-snack kecil lainnya. Waduh antri kayaknya hampir setengah jam, tapi worthed lah kan emang disini pusatnya dan lebih lengkap πŸ˜€

Setelah beli oleh-oleh pulang deh ke hostel buat istirahat karena besok jam 7 pagi uda terbang ke jakarta. Pas sampe di hostel, bensinnya ga berkurang loh. Padahal uda dipake buat muter-muter, emang motor jadul lebih irit ya hihihi. Sampai sini akhir perjalanan ke semarang, semoga lain kali bisa ke semarang lagi, kota kecil yang adem πŸ˜€

Advertisements

Trip to Semarang (part 1)

Cerita dimulai ketika bulan April dapat undangan pernikahan salah satu teman di Temanggung. Sempet galau mau pergi atau ga, karena kita berdua belum pernah kesana, apalagi ga ada transportasi langsung ke Temanggung (bukan di kotanya). Jadi pilihan berangkat harus ke Jogja atau Semarang baru ke tempat resepsi teman ini. Bulan april ini juga bulan hectic di kantor karena sedang berjalan beberapa project bersamaan, dimana sudah sering lembur (pulang di atas jam 8) dan kemungkinan akan masuk juga di hari sabtu atau minggu *resiko jadi orang IT*.

Singkat cerita, setelah konfirmasi ke atasan tentang jadwal sabtu minggu ternyata pas tanggal itu ga jadi masuk. Dan aku langsung donk nyari tiket, lihat dari Jogja atau Semarang yang lebih murah. Ternyata yang dari Jogja uda mahal semua, tinggal yang jamnya tidak sesuai. Karena jumatnya hari libur, akhirnya kita milih berangkat Jumat sore dan balik ke Jakarta minggu pagi. Bener-bener liburan singkat yang mendadak 😦

Sampai di Semarang hari Jumat kira-kira jam 5 sore, langsung deh naik taksi ke hostel. Kita pilih Imam Bonjol Hostel ini karena selain harganya murah, reviewnya juga bagus dan deket dengan kota. Ternyata beneran deket, dari bandara cuma 15 menit kayaknya hehe. Di bawah hostel ini ada ind*m*r*t, jadi masuk nya lewat pintu di samping. Kalo dari luar ga keliatan itu penginapan, tapi gampang nyarinya karena ada plang gede πŸ˜€

Karena sebelumnya uda booking (2 kamar) dan uda transfer, jadi sampai sana tinggal tunjukin aja buktinya. Waktu itu harganya cuma 110ribu per malam, dan kata mbaknya kalo 1 kamar mau berdua ga sampe 200ribu (lupa berapa). Murah banget kan, cuma sayangnya kamar mandi luar aja. Tapi gapapa sih kalo buat yang cuma numpang tidur dan backpacker yang pengen hemat biaya. Trus dikasih kunci kamar, taruh barang-barang langsung deh kita pergi makan *laper mode on*.

hostel

lorong hostel, kursi ijo buat taruh sarapan (roti + teh gelas)

hostel 2

bagian dalam kamar

hostel 3

ranjang tingkat bisa buat 2 orang

hostel 4

kamar mandi luar

Niatnya di semarang mau naek transsemarang (mirip transjakarta), tapi pas sampe halte koq gelap. Pas jalan liat ada becak, akhirnya jadi naek becak deh. Tujuan hari ini ke Toko Oen yang terkenal itu. Dan bapak becak ga tau, karena kita bacanya β€œOen”, harusnya bacanya β€œUn”. Kalo naek becak gini jadi inget di Jogja juga sering naek becak, dan di semarang suasananya mirip dengan Jogja. Bahkan lebih enak, karena kan Jogja sekarang uda mulai macet karena mall >.<

toko oen

toko oen

Sebelum ke semarang, uda googling dulu apa sih menu yang enak. Karena banyak yang nyaranin, jadinya pesen nasi goreng spesial ham dan sate babi. Untuk rasa sih lumayan enak, tapi harga agak mahal untuk ukuran semarang. Mungkin karena toko oen ini sudah lama berdiri dan dekorasinya yang bagus juga.

toko oen2

bagian dalam toko oen

 

toko oen 3

nasi goreng spesial ham

toko oen 4

sate babi

Selesai makan, kita bergegas ke kawasan Simpang Lima, masih naek becak (karena bapak tadi nawarin buat nungguin). Simpang lima ini mirip sama alun-alun Jogja, ada sewa sepeda, ada yang jual lampu-lampu gelang (bener ga ini namanya), bahkan ada yang pake kostum nenek sihir. Karena bentuknya melingkar, akhirnya kita puterin lingkarannya sampe pegel hahaha.

simpang lima

Pas keliling-keliling nemu ada tempat makan kaki lima kayak di malioboro. Trus aku bilang sama choo, β€œTau gitu makan disini aja kita yah” hahaha *dasarpelit*. Tapi di situ kita nyobain wedang ronde sama susu jahe koq, biar ga merasa rugi uda jauh-jauh kesini :P.

simpang lima 2

mirip malioboro kan πŸ˜›

wedang

Karena waktu uda malam dan besok mau berangkat pagi ke resepsi, akhirnya kita pulang deh. Ga mau lagi deh naek becak karena mahal (dari hostel ke toko oen dan ke simpang lima 50ribu bok). Jadinya kita cegat taksi aja deh. Dari simpang lima ke hostel cuma habis 20ribu deh kayaknya. Sebenarnya kalo dihitung-hitung sama aja sih kayak naek becak. Cuma taksi lebih cepet dan ga panas. Kasian juga sih sama si bapak, daripada ga ada pelanggan πŸ˜›

Cerita hari pertama sampai disini dulu yah, bersambung ke part 2 πŸ˜€