Menikah : Pilihan atau Keharusan?

Bulan Sept ini kayaknya bener-bener bulan yang bagus buat nikah ya. Sejauh ini, aku uda dapat 4 undangan di bulan Sept. Ada yang dari teman kantor, teman kuliah, bahkan teman SMA. Yang 2 uda diselenggarain dan uda kami datangin juga, tinggal 2 lagi nih yang belum dan akan dihadiri kalo tidak ada halangan. Lama-lama bokek juga nih kalo dapat undangan banyak-banyak, karena selain ngasih angpao juga harus keluar duit buat naek taksi, maklum ga punya mobil *dasarpelit* hahaha

Trus kalo kayak gitu, kenapa harus datang kalo emang bikin kantong kering? Orang ngundang kita kan karena mereka anggap kita teman atau kerabat. Lagian kalo sekarang aku datang ke resepsi mereka, nanti pas aku ngadain resepsi, mereka juga pasti datang *pedehabis*, harapannya sih begitu πŸ˜›

Cukup sekian intro nya, nah balik ke topik yang mau dibahas πŸ˜€

Dari 2 resepsi yang kami hadiri terlihat jauh berbeda. Apa yang berbeda? Tebak donk *bukan GA, bukan kuis juga, buat penasaran aja*. Kalo di pasangan no 1 *bukan pasangan capres loh*, terlihat banget sumringah baik pengantin pria maupun pengantin wanita. Tapi kalo di pasangan no 2, dari pesta dimulai dan masuk ke ruang resepsi, pengantin pria dan wanita cuma tersenyum kecil. Ternyata bukan aku yang melihat itu, choo juga liat. Jadi kita berasumsi lah kalo pasangan no 2 itu sebenarnya dijodohin. Kalo pasangan no 1 emang uda tau kalo mereka pacaran uda lama, jadi pasti bukan dijodohin *soktau*

Langsung aja kita berdua kaget, masa sih jaman sekarang masih ada yang namanya dijodohin. Ini kan uda jaman modern, semua orang berhak donk untuk memilih pasangan yang mencintai dan dicintai. Aku sih tidak ingin menjudge orang tua yang memaksa anaknya untuk menikah, tapi paling tidak biarkanlah dia memilih pasangan hidupnya. Beda halnya kalo emang tua tapi belum nemu pasangan yang cocok, biasanya kayak gitu dicomblangin, no offense ya.

Aku jadi merasa kembali jaman jadul, yang dimana orang tua maksa anaknya harus nikah sama anak teman orang tuanya. Bahkan ada juga yang uda dijodohin sejak di dalam perut sang ibu *efek kebanyakan nonton drama jadul*. Mungkin kalo jaman dulu orang tua pengennya nanti besannya itu orang yang dia kenal, tau bibit bebet bobot nya, jadi nanti keturunannya juga bagus *dikira barang kali bagus*. Tapi ada juga karena dia mau nyari yang keluarga selevel.

Well, itu di jaman dulu kan, tapi ga nyangka jaman sekarang juga masih kejadian seperti itu. Kalo terjadi kayak gitu, kasian anaknya. Dia jadi merasa menikah hanya demi melanjutkan keturunan, dan dia bersama istrinya cuma demi buat anak aja, sama sekali tidak ada perasaan. Mungkin bisa ada perasaan ya, setelah agak lama, tapi yang ada juga perasaan cinta, tapi lebih ke keluarga.

Mungkin juga ada orang tua yang mikir, daripada anaknya jomblo terus nanti ga ada yg jagain dan biar bisa lanjutin keturunan juga, jadinya dijodohin lah. Sebenarnya dijodohin itu ada sisi positifnya, setidaknya kan tau asal usul pasangannya. Tapi ya harapannya semoga ke depannya, ga banyak lagi orang yang menikah karena dijodohin. Biarkanlah anak yang memilih, baik buruknya itu resiko dia karena dia yang pilih. Daripada akhirnya cerai karena ga cocok atau akhirnya anaknya memberontak terus kabur kan karena ga mau dijodohin, kan uda sering kejadian seperti itu πŸ˜›

Ada yang punya pendapat lain soal menikah ini? πŸ˜€

Oh iya sebagai penutup, aku mau pamer tunjukin foto sama Angel. Jadi kemarin di salah satu nikahan, kami ketemu. Pengantin pria yang teman kantorku, dan ternyata itu teman kuliah Angel. Waktu itu temanku uda bilang, kalo Angel bakal datang. Pas aku sapa ternyata Angel ga ngenalin, emang beda banget ya Ngel? Tapi untungnya aku ngenalin ya hahaha. Dan inilah kopdar yang tidak direncanakan πŸ˜›

Jadi berasa gemuk disini :P

Jadi berasa gemuk disini πŸ˜›

Advertisements

46 thoughts on “Menikah : Pilihan atau Keharusan?

  1. Angel

    Ahhahaha :))) Maapkan aku Sur ngga ngenalin. Biasanya kamu kacamataan skrg ga pake kacamata jadi pangling :)) G udah cari2 lu tpi kok ga nemu2 ya, ya udah deh. haha untung lu liat g XD

    Reply
  2. mirabudi

    Klo buat gw sih pilihan yaa sur menikah itu karna menikah kan bukan keputusan yg gampang, jd harus bnr2 sesuai hati nurani *alah kayak milih capres aja*, tetep ndk bisa move on dari pemilu hahahhahha…eitss enaknya bs ketemuan ma angle,

    Reply
  3. Maya

    Biaknya menikah itu pilihan sih. Mau di jodohin juga boleh boleh aja, soalnya biasanya pilihan ortu sih bagus aja ya asalkan bener2 pada akhirnya kita yang memutuskan mau lanjut sampe nikah atau cuma jadi temen aja. Baiknya jangan nikah cuma karena nyenengin ortu, soalnya kalo kita sengsara pasti ortu juga stress ngeliatnya πŸ™‚

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Bener mba, jangan sampe nikah cuma buat nyenengin ortu ya.
      Tapi masih ada ortu yang pemikiran masih jadul juga loh, anaknya ga mau tapi tetap disuruh nikah
      Akhirnya ya jadi kurang bahagia 😦

      Reply
      1. Maya

        yah karena ortu menganggap kalo gak menikah anaknya sendirian, kesepian. Kalo jaman dulu kan berpikirnya masih gak menikah = gak bahagia. Jalan tengahnya sih boleh aja mo nurutin ortu tapi keputusan ada di kita kali ya, biar sama sama happy πŸ™‚

      2. suriyatifang Post author

        Bener mba, orang dulu kan mikirnya begitu, harus nikah dulu baru bahagia >.<
        Setuju sama mba Maya, keputusan harus di tangan anak biar happy πŸ™‚

  4. Clarissa Mey

    aih asiknya ketemu dadakan, ce Angel keliatan seperti wanita single disini lhoo πŸ˜€
    iya bulan2 gini lg banyak kondangan, udah biasa sih akhir tahun byk pengeluaran buat angpao πŸ˜†
    soal dijodohin gw ga terlalu masalah selama kedua pihak mmg setuju tanpa ada paksaan, dan kalo keduanya udah siap nikah..
    lebih miris liat org yg blm siap nikah tapi maksain diri nikah hanya demi ikutan trend.. omaigat tau ga sur, kmrn aku ultah, temen2ku di grup ucapan doanya sama semua “semoga cepet merid yah” masyaoloh padahal mereka tau aku masih sendiri, dan aku gamau nikah mudaaa ><
    kesannya nikah itu sebuah keberhasilan gitu deh, ini untuk lingkungan pergaulanku jaman skrg yah. temen2 kamu gitu juga gak sih? *penasaran apa lingkungan gaul gw yg aneh, apa emang anak2 seumuran kita otaknya isi nikah semua hahaha

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Astaga masa segitunya sih Mey, temaen2ku sih jarang begitu, ada lah satu dua orang.
      Tapi dulu pas jaman belum punya pacar, ga didoain cepet merid sih πŸ˜›
      Iya sekarang kesannya jadi ngikutin trend buat nikah, seolah2 kalo ga nikah bakal ketinggalan gitu >.<

      Reply
  5. chyntia

    sur, beda banget kamu di foto kalo tanpa pake kacamata. dua2nya cantik.
    menikah itu pilihan dari setiap orang. Kalo dari sisi cewe, menikah itu sebenernya pilihan yang nantinya menentukan sisa hidup dia selamanya untuk menghabiskan masa tua. Jadi sebaiknya emang dipilih, karena pastinya semua org ingin yang terbaik. Tapi pilihan sendiri ya, bukan pilihan ortu. Supaya nantinya ga ada rasa penyesalan setelah nikah.

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Makasih Chyn, emang byk sih yg ga ngenalin πŸ˜›
      Bener banget Chyn, cewe kan kalo uda nikah ikutin suami sampai seumur hidup.
      Semoga semua cewe2 bisa memilih yang terbaik buat dirinya ya πŸ™‚
      Bahagia terus ya sama cami, Chyn πŸ˜€

      Reply
  6. yance

    Kayaknya udah gak jaman yaa kalo masih dijodohin…menikah harusnya pilihan lah yaa…..gak menikah juga gak apa-apa selama merasa bahagia. Bahagia itu kan sendiri yang merasakan…

    Reply
  7. Felicia

    Berbahagialah kita yang bisa menikah sebagai pilihan dan dengan pilihan sendiri πŸ™‚
    Masih banyak juga dari budaya2 lain yang pake arranged married disini contohnya seperti orang Ind*a.

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya, orang Ind*a kalo kita nonton di film sering banget ya dijodohin.
      Untung aja orang Indo uda ga begitu banyak yang dijodohin.
      Bahagia terus ya ci sama suami πŸ™‚

      Reply
  8. Rinie

    menurutku kembali ke diri sendiri sih sis… soalnya menikah itu kan pastinya sama orang yang akan seumur hidup kita ajak bareng. kalo kita nggak suka ma orang tersebut tentu aja nggak akan bahagia kedepannya. jadi kita yang harus milih sendiri. itu menurutku sih…

    Reply
  9. Bibi Titi Teliti

    Duh, asyiknyaaaa bisa kopdaran sama Angel jugaaaa πŸ™‚

    Kalo menurut pendapatku sih menikah jelas merupakan pilihan lah Suuur…
    Nikah itu untuk selamanya lhooo…pasangan yang salin cinta aja banyak ngalamin godaan…ini gimana yang gak saling cintaaa? Pastinya berat banget laaah πŸ™‚
    Harus bener2 yakin dan percaya sama pasangan kita sebelum mutusin menikah πŸ™‚

    Eh, iya lho aku pun bulan ini banyak dapet undangan nikah πŸ™‚

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Bener mba, kalo ga saling cinta pasti berat banget ya jalaninnya.
      Asyik pilihan juga ya mba Erry, bahagia terus ya sama Abah πŸ™‚
      Iya, lagi musim nikah nih mba hihihi

      Reply
  10. Jurie

    Wah, seru juga tuh kopdar tidak terencanaa surr ^^,,

    susah juga sih, cmn gw stuju klo sbenernya ortu jodohin mau anaknya biar ada yg jagain, sama pas tua gak sendirii.. kan kasian nantinya klo udah tua sendirian gak ad teman berbagi suka dan duka,, :p

    Reply
    1. suriyatifang Post author

      Iya Jur, ga nyangka bisa ketemu hahaha
      Setuju sih, emang ortu kadang ada yang berpikir gitu.
      Tapi lebih baik keputusannya balik lagi ke anaknya sih mau atau ga πŸ˜€

      Reply
  11. Melissa Octoviani

    bener loh… bulan september kayaknya bulan bagus buat married ya… ini nyaris tiap minggu kondangan mulu hahahaha…

    kalo masalah menikah… buat gua sih itu pilihan… tapi kadang ada juga sih yg dijodohin tapi anaknya mau2 aja dan hepi ending juga… tergantung casenya aja sih hehehe…

    Reply
  12. zilko

    Hahaha, bisa kopdaran tidak sengaja begitu ya πŸ˜€ .

    Ah, menikah adalah pilihan lah. Kan itu hak setiap orang kan, dan setiap orang juga tidak harus pada akhirnya harus menikah bukan? Yang penting kan dirinya bahagia, itu yang penting, hehehe πŸ™‚ .

    Reply
  13. JNYnita

    aku sih gak masalah utk dijodohin ya.. justru lagi males nyari sendiri, tapiii.. keputusannya di tangan aku doong.. πŸ˜€
    itu senyumnya kecil belum tentu krn dijodohin lho, tapi bisa aja ada hal yang tidak terduga yang bikin bad mood..:D

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s